Sutan Sjahrir Sutan Syahrir
Sutan Syahrir

Biografi Sutan Sjahrir – Sang Perdana Menteri Pertama Indonesia

Sutan Sjahrir (5 Maret 1909 – 9 April 1966) adalah seorang politikus Indonesia, dan pemimpin kemerdekaan revolusioner, yang menjabat sebagai Perdana Menteri pertama Indonesia , dari tahun 1945 hingga 1947. Sebelumnya, ia adalah seorang organisator nasionalis utama Indonesia di 1930-an dan 1940-an. Tidak seperti beberapa rekannya, dia tidak mendukung Jepang selama pendudukan Jepang dan berjuang dalam perlawanan terhadap mereka. Ia dianggap sebagai seorang idealis dan intelektual. 

Lahir dari keluarga Minangkabau, ia belajar di Universitas Amsterdam , dan kemudian menjadi mahasiswa hukum di Universitas Leiden . Ia terlibat dalam politik Sosialis, dan perjuangan kemerdekaan Indonesia, menjadi rekan dekat aktivis kemerdekaan yang lebih tua Mohammad Hatta , yang kemudian menjadi Wakil Presiden pertama Indonesia . Pada masa pendudukan Jepang di Hindia Belanda , Sjahrir melakukan perlawanan. Menjelang kemerdekaan pada 17 Agustus 1945, ia terlibat dalam Peristiwa Rengasdengklok dan Proklamasi Kemerdekaan.. Setelah merilis pamflet 1945 “Perjuangan Kita” (“Perjuangan Kita”), ia diangkat sebagai Perdana Menteri Indonesia oleh Presiden Sukarno . Sebagai Perdana Menteri, ia adalah salah satu dari sedikit pemimpin Republik yang dapat diterima oleh pemerintah Belanda, karena sikapnya yang tidak kooperatif selama pendudukan Jepang. Ia juga memainkan peran penting dalam merundingkan Perjanjian Linggadjati .

Soetan_Sjahrir_1948

Sjahrir mendirikan Partai Sosialis Indonesia (PSI) pada tahun 1948 untuk secara politik menentang Partai Komunis Indonesia (PKI). Meski kecil, partainya sangat berpengaruh di tahun-tahun awal pascakemerdekaan. Namun, partai sosialis Sjahrir akhirnya gagal mendapatkan dukungan dan kemudian dibubarkan pada tahun 1960, setelah partai tersebut diduga terlibat dalam pemberontakan Pemerintah Revolusioner Republik Indonesia . Sjahrir sendiri akhirnya akan ditangkap dan dipenjarakan tanpa pengadilan 1962. Pada tahun 1965, ia dibebaskan untuk berobat dan diizinkan pergi ke Zürich , Swiss. Di sana, ia meninggal pada 9 April 1966. Pada hari yang sama, melalui Keppres No. 76 Tahun 1966, Sjahrir dilantik sebagai Pahlawan Nasional Indonesia .

Persetujuan gencatan senjata yang membuka peluang Perundingan Linggarjati. Soetan Sjahrir berada di kanan
Persetujuan gencatan senjata yang membuka peluang Perundingan Linggarjati. Soetan Sjahrir berada di kanan

Kehidupan awal Sutan Sjahrir 

Masa Kecil dan keluarga

Sutan Syahrir lahir pada tanggal 5 Maret 1909, di Padang Panjang , Sumatera Barat . Ia berasal dari keluarga etnis Minangkabau , dari tempat yang sekarang bernama Koto Gadang, Kabupaten Agam. Ayahnya, Muhammad Rasyad Maharajo Sutan, menjabat sebagai Hoofd atau Kepala Jaksa Penuntut Umum di Landraad di Medan . Sedangkan ibunya, Siti Rabiah, berasal dari Natal, yang sekarang menjadi Kabupaten Tapanuli Selatan .

Ayah Sjahrir memiliki enam istri yang berbeda, dengan ibu Sjahrir menjadi istri kelima yang dinikahi ayahnya. Dari pernikahan ayahnya, Sjahrir memiliki 6 saudara. Dua saudara kandung, dan empat saudara tiri. Dua saudara kandungnya adalah Soetan Sjahsam yang menjadi pengusaha berpengalaman, dan Soetan Noeralamsjah yang akan menjadi jaksa dan politisi dari Partai Indonesia Raya (Parindra). Ia juga merupakan saudara tiri Rohana Kudus , seorang advokat untuk pendidikan perempuan dan seorang jurnalis pada surat kabar feminis pertama di Sumatera.

Pendidikan awal

Meski dari Padang Pandjang, keluarga Sjahrir tinggal di Medan , namun ia sering dibawa ayahnya ke rumah neneknya di Koto Gadang yang kini sudah terbengkalai. Sjahrir bersekolah di Europeesche Lagere School (ELS), sebelum melanjutkan ke Meer Uitgebreid Lager Onderwijs (MULO), di Medan. Selama berada di MULO, ia pertama kali dikenalkan dengan karya-karya penulis seperti Karl May . Pada tahun 1926, ia melanjutkan pendidikan di Algemene Middelbare School (AMS), di Bandung , Jawa Barat . 

Meer Uitgebreid Lager Onderwijs (MULO) di Medan , c.  tahun 1920-an
Meer Uitgebreid Lager Onderwijs (MULO) di Medan , c.  tahun 1920-an

Di sana, ia bergabung dengan Persatuan Teater Pelajar Indonesia (Batovis) sebagai sutradara, penulis, dan aktor. Penghasilannya dari sana digunakan untuk mendanai ‘Universitas Rakyat’ (Cahaya), yang merupakan universitas yang didirikan bersama oleh Sjahrir, untuk memerangi buta huruf dan mengumpulkan dana untuk pertunjukan drama patriotik di pedesaan Priangan. Sjahrir menyelesaikan studinya di AMS pada tahun 1929, dan melanjutkan pendidikannya ke Belanda , setelah mendapat beasiswa.

Perjuangan Kemerdekaan Sutan Sjahrir 

Aktivis Mahasiswa Nasionalis di Belanda

Sjahrir tiba di Belanda pada tahun 1929, mendaftar pertama di Universitas Amsterdam dan kemudian menjadi mahasiswa hukum di Universitas Leiden di mana ia memperoleh penghargaan untuk prinsip-prinsip sosialis. Dia adalah bagian dari beberapa serikat pekerja saat dia bekerja untuk menghidupi dirinya sendiri. Ia sempat menjadi sekretaris Perhimpoenan Indonesia ( Perhimpunan Indonesia ), sebuah organisasi mahasiswa Indonesia di Belanda. Sjahrir juga salah satu pendiri Jong Indonesie , sebuah asosiasi pemuda Indonesia sebagai pengganti kebutuhan sebuah asosiasi untuk membantu pengembangan pemuda Indonesia untuk generasi selanjutnya, hanya untuk berubah dalam beberapa tahun untukPemuda Indonesia . Hal ini khususnya memainkan peran penting dalam Kongres Pemuda ( Sumpah Pemuda ), di mana asosiasi membantu kongres itu sendiri untuk berjalan. Selama kegiatan politiknya sebagai mahasiswa di Belanda ia menjadi rekan dekat aktivis kemerdekaan yang lebih tua Mohammad Hatta , calon wakil presiden Indonesia. Selama bertahun-tahun di pengasingan di Kepulauan Banda, dia mengajar anak-anak setempat untuk mencintai negara mereka dan menginspirasi mereka dalam banyak hal. 

Jong Indonesie
Jong Indonesie

Perhimpoenan Indonesia berada di bawah pengaruh komunis yang semakin meningkat, dan Hatta dan Sjahrir keduanya diusir pada tahun 1931. Sebagai reaksi terhadap intrik sel-sel komunis di PI terhadap Hatta dan dirinya sendiri, Sjahrir tetap tenang dan berkarakter. Dalam memoarnya, rekan Belanda mereka Sol Tas mengenang: ” Dia tidak terintimidasi selama satu menit oleh pernyataan resmi atau kuasi-resmi, oleh komunike atau formula lain, tidak takut untuk satu detik pun dari manuver yang diarahkan padanya, dan masih kurang peduli untuknya. reputasi. Campuran kepercayaan diri dan realisme, keberanian yang didasarkan pada tidak adanya ambisi atau kesombongan, menandai pria itu. ” 

Pemimpin nasionalis di Hindia Belanda 

Sjahrir belum menyelesaikan gelar sarjana hukumnya, ketika Hatta mengirim Sjahrir mendahuluinya ke Hindia Belanda pada tahun 1931, untuk membantu mendirikan Partai Nasional Indonesia (PNI). Sjahrir banyak terlibat dalam Daulat Rajat , surat kabar PNI yang baru. Dalam waktu yang relatif singkat ia berkembang dari seorang wakil Hatta menjadi seorang pemimpin politik dan intelektual dengan kedudukannya sendiri. Kedua pemimpin tersebut dipenjarakan di Lembaga Pemasyarakatan Cipinang oleh Belanda pada bulan Maret 1934 dan dihukum karena kegiatan nasionalis pada bulan November 1934, diasingkan ke Boven-Digoel di mana mereka tiba pada bulan Maret 1935, kemudian ke Banda setahun kemudian, dan tepat sebelum Hindia jatuh ke tangan Jepang pada tahun 1941 di sukabumi .

Pemimpin perlawanan selama pendudukan Jepang 

Selama pendudukan Jepang di Indonesia ia memiliki sedikit peran publik, tampaknya sakit tuberkulosis , sementara ia sebenarnya adalah salah satu dari sedikit pemimpin kemerdekaan yang terlibat dalam gerakan perlawanan melawan pendudukan Jepang. Sukarno, Hatta, dan Sjahrir sebenarnya telah sepakat bahwa Sjahrir akan bergerak di bawah tanah untuk mengorganisir perlawanan revolusioner sementara 2 orang lainnya akan melanjutkan kerjasama mereka dengan penjajah Jepang.

Sutan Sjahrir sebagai Perdana Menteri 

Sutan Sjahrir pada sidang paripurna KNIP , 1947 di Malang.
Sjahrir pada sidang paripurna KNIP , 1947 di Malang.

Pada puncak kekacauan dan kekerasan selama periode Bersiap awal revolusi Indonesia, Sjahrir menerbitkan sebuah pamflet berjudul ‘ Perjuangan Kita ‘. Awalnya diterbitkan dalam bahasa Belanda sebagai ‘Indonesische Overpeinzingen‘ (‘Renungan Indonesia’), segera kemudian diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia sebagai ‘Perdjoeangan Kita’ pada tahun 1945, dan kemudian diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris oleh Charles Wolf Jr. dan diberi nama ‘Out of Exile’ diterbitkan oleh John Day, New York, 1949.

Versi bahasa Inggrisnya berisi banyak teks tambahan.  “Mungkin puncak karirnya adalah penerbitan pamflet ‘Perjuangan Kita’. Siapa pun yang membaca pamflet itu hari ini hampir tidak dapat memahami apa yang dituntut dalam wawasan dan keberanian. Karena itu muncul pada saat massa Indonesia, dibawa ke mendidih yang ditunjukkan oleh pendudukan Jepang dan perang saudara, mencari pembebasan dalam ledakan rasis dan histeris lainnya. Pamflet Sjahrir secara langsung menentang ini, dan banyak yang pasti merasa seruannya untuk ksatria, untuk memahami kelompok etnis lain, sebagai serangan pribadi.” Sol Tas. 

Sampul Buku Perjuangan Kita 1945 - Sutan Sjahrir
Sampul Buku Perjuangan Kita 1945

Setelah menulis pamflet, ia diangkat menjadi Perdana Menteri oleh Presiden Sukarno pada November 1945 dan menjabat hingga Juni 1947. Profesor Wertheim menggambarkan pencapaian awal Sjahrir sebagai Perdana Menteri sebagai berikut: “…Sjahrir tahu apa yang dia inginkan dan tidak akan terganggu oleh sentimen populer atau keadaan. Dia mampu membalikkan kementerian yang dibuat oleh Jepang dan mendirikan kementerian baru yang jujur, cukup mampu, cukup demokratis dan berpikiran sosial di bawah kepemimpinannya. Bukan prestasi kecil dalam keadaan revolusioner…”

Karena sikapnya yang tidak kooperatif selama pendudukan Jepang, dia adalah salah satu dari sedikit pemimpin Republik yang dapat diterima oleh pemerintah Belanda selama negosiasi awal kemerdekaan. Pada tahun 1946 Sjahrir memainkan peran penting dalam merundingkan Perjanjian Linggadjati . Karena pemikirannya lebih maju, ia sering disalahpahami dan mulai mendapatkan musuh politik internal. 

Jika kita menentukan nilai kemerdekaan Indonesia dengan kualitas demokrasi yang sejati, maka dalam perjuangan politik kita berhadapan dengan dunia luar, isi batin inilah yang harus kita perjuangkan. “Negara Republik Indonesia” hanyalah sebuah nama yang kami berikan untuk konten apa pun yang kami niatkan dan harapkan. Dalam ‘Perdjoeangan Kita’, Oktober 1945, Sjahrir.

Pemimpin politik 

Meskipun Sjahrir adalah salah satu politisi Indonesia yang paling signifikan pada masanya, ia tidak terlibat dalam politik melalui rasa panggilan atau kepentingan, melainkan melalui rasa kewajiban kepada negara dan rekan senegaranya dan komitmen terhadap cita-cita demokrasinya. Digambarkan sebagai intelektual omnivora , Sjahrir memiliki pendidikan di jantung hasratnya. Ketika dia diangkat sebagai Perdana Menteri pada tahun 1945, dia adalah perdana menteri termuda di dunia yang baru berusia 36 tahun. 

“Saya benar-benar menemukan mengajar adalah pekerjaan terbesar yang ada, karena membantu kaum muda untuk membentuk diri mereka sendiri adalah salah satu tugas masyarakat yang paling mulia.” Sutan Syahrir. 

Sjahrir mendirikan Partai Sosialis Indonesia (PSI) pada tahun 1948 untuk secara politik menentang Partai Komunis Indonesia (PKI). Partai sosialis Sutan akhirnya gagal mendapatkan dukungan dan kemudian dilarang pada tahun 1960.  Sudah pada pertengahan 1930-an Sjahrir memperingatkan kecenderungan sosialis untuk terseret ke dalam paham politik kiri yang ekstrem . Sjahrir menggambarkan ketakutannya terhadap kecenderungan kaum sosialis untuk mengadopsi ide-ide absolutisme komunis sebagai berikut:“Aktivis sosialis itu, dengan segala niat baik, tiba-tiba dan tanpa disadari menjadi pemikir ‘mutlak’, ‘mutlak’ membuang kebebasan, ‘mutlak’ meludahi kemanusiaan dan hak-hak individu.[…]Mereka membayangkan akhir pembangunan manusia. sebagai satu kompleks militer besar yang sangat tertib dan disiplin […]” 

Meski kecil, partainya sangat berpengaruh di awal tahun pasca kemerdekaan, karena keahlian dan tingkat pendidikan tinggi para pemimpinnya. Tetapi partai ini tampil buruk dalam pemilu 1955, antara lain karena konstituen akar rumput pada saat itu tidak dapat memahami sepenuhnya konsep-konsep sosial demokrasi yang ingin disampaikan Sjahrir.  Itu dilarang oleh Presiden Sukarno pada Agustus 1960 karena dukungannya untuk pemberontakan di Sumatera dan penentangannya terhadap kebijakan presiden. 

Tahun- tahun terakhir Sutan Sjahrir 

Pada tahun 1962 Sjahrir dipenjarakan atas tuduhan konspirasi dan dia tidak pernah diadili. Alih-alih melawan dan menciptakan lebih banyak konflik, ia memilih mundur dari politik dan menerima konsekuensinya. Selama dipenjara ia menderita tekanan darah tinggi dan pada tahun 1965 mengalami stroke, kehilangan kemampuan bicaranya. Dia dikirim ke Zürich , Swiss untuk perawatan dan meninggal di sana di pengasingan pada tahun 1966.

Warisan Sutan Sjahrir 

Meskipun penentang revolusioner kolonialisme Belanda, kecakapan intelektualnya diakui oleh musuh-musuhnya dan ia tetap sangat dihormati di Belanda.  Setelah kematiannya pada tahun 1966, mantan Perdana Menteri Belanda Profesor Schermerhorn memperingati Sjahrir dalam siaran publik di radio nasional, menyebutnya sebagai “pejuang politik yang mulia” dengan “cita-cita yang tinggi” dan mengungkapkan harapan bahwa ia akan diakui seperti itu. oleh generasi penerus di Indonesia.

Pada abad ke-21, warisan Sjahrir di Indonesia sedang direhabilitasi secara publik. 

Pada tahun 2009 Menteri Luar Negeri Indonesia Hassan Wirajuda mengatakan: “Dia adalah seorang pemikir, bapak pendiri, pemimpin humanistik dan negarawan. Dia harus menjadi model bagi generasi muda Indonesia. Pikiran, ide, dan semangatnya masih relevan hingga saat ini. saat kita menghadapi tantangan global dalam demokrasi dan ekonomi.” 

Karya

  1. Pikiran dan Perjuangan, tahun 1950 (kumpulan karangan dari Majalah ”Daulat Rakyat” dan majalah-majalah lain, tahun 1931 – 1940)
  2. Pergerakan Sekerja, tahun 1933
  3. Perjuangan Kita, tahun 1945
  4. Indonesische Overpeinzingen, tahun 1946 (kumpulan surat-surat dan karangan-karangan dari penjara Cipinang dan tempat pembuangan di Digul dan Banda-Neira, dari tahun 1934 sampau 1938).
  5. Renungan Indonesia, tahun 1951 (diterjemahkan dari Bahasa Belanda: Indonesische Overpeinzingen oleh HB Yassin)
  6. Out of Exile, tahun 1949 (terjemahan dari ”Indonesische Overpeinzingen” oleh Charles Wolf Jr. dengan dibubuhi bagian ke-2 karangan Sutan Sjahrir)
  7. Renungan dan Perjuangan, tahun 1990 (terjemahan HB Yassin dari Indonesische Overpeinzingen dan Bagian II Out of Exile)
  8. Sosialisme dan Marxisme, tahun 1967 (kumpulan karangan dari majalah “Suara Sosialis” tahun 1952 – 1953)
  9. Nasionalisme dan Internasionalisme, tahun 1953 (pidato yang diucapkan pada Asian Socialist Conference di Rangoon, tahun 1953)
  10. Karangan–karangan dalam “Sikap”, “Suara Sosialis” dan majalah–majalah lain
  11. Sosialisme Indonesia Pembangunan, tahun 1983 (kumpulan tulisan Sutan Sjahrir diterbitkan oleh Leppenas)

Baca juga: