Mengenal Auguste Comte – Imam Besar Positivisme

Mengenal Auguste Comte – Imam Besar Positivisme

Auguste Comte [1798 – 1857] adalah bapak Positivisme dan penemu istilah sosiologi. Dia memainkan peran kunci dalam pengembangan ilmu-ilmu sosial dan sangat berpengaruh pada pemikiran tentang kemajuan di abad kesembilan belas dan kedua puluh. Comte percaya bahwa kemajuan pikiran manusia telah mengikuti urutan sejarah yang ia gambarkan sebagai hukum tiga tahap; teologis, metafisik dan positif. Dalam dua tahap pertama, upaya dilakukan untuk memahami sifat benda melalui penjelasan supranatural dan metafisik. Pada tahap positif, sebaliknya, observasi dan eksperimen menjadi sarana utama untuk mencari kebenaran. Menerapkan hukum tiga tahap pertama untuk pengembangan ilmu pengetahuan, Comte kemudian mengklaim bahwa itu berlaku untuk perkembangan intelektual manusia secara umum dan memegang kunci untuk kemajuan masa depan umat manusia.

Comte mewakili kemunduran umum dari humanisme Pencerahan yang berlanjut hingga hari ini. Ideologi positivisnya, alih-alih merayakan rasionalitas individu dan ingin melindungi orang dari campur tangan negara, memuliakan metode ilmiah, mengusulkan bahwa kelas penguasa baru teknokrat harus memutuskan bagaimana masyarakat harus dijalankan dan bagaimana orang harus berperilaku. Ide ini memiliki benih dalam pemikiran Saint-Simon tetapi menemukan ekspresinya dalam bentuk otoriter yang jauh lebih berkembang di Comte.

Isidore Marie Auguste François Xavier Comte lahir di Montpellier, Prancis pada tahun 1798, hanya empat tahun setelah kematian Condorcet. Montpellier adalah salah satu kota terburuk untuk agitasi Royalis dan dalam keadaan terkepung ketika Comte datang ke dunia. Orang tuanya, dalam kata-kata Comte sendiri, “sangat Katolik dan monarki.” Mereka menolak skeptisisme dan republikanisme yang mengikuti Revolusi Prancis. Isidore muda menghina pandangan keluarganya, sangat bersimpati dengan Revolusi dan merangkul penyebab kebebasan individu dan republikanisme sejak usia muda. Seorang anak yang maju dan cemerlang, pada usia empat belas tahun dia menyatakan bahwa dia “secara alami berhenti percaya kepada Tuhan” dan telah “melewati semua tahap penting dari semangat revolusioner. Penolakannya terhadap Katolik dan royalisme orang tuanya mengakibatkan hubungan yang sulit dengan keluarganya sepanjang hidupnya. Namun, ketika seseorang melihat ide-ide Comte yang matang, jelas bahwa dia lebih dipengaruhi oleh pendidikannya daripada yang mau dia akui – tujuannya untuk memaksakan ketertiban melalui Gereja Tinggi sainsnya (dengan dia sebagai kepala) telah hubungan eksplisit dengan latar belakang Katolik dan karakter ayahnya dan jauh dari kebencian yang dia ungkapkan untuk Kaisar Napoleon baru yang diktator di masa mudanya.

Pendidikan awalnya adalah di lycée lokal , di mana ia belajar retorika, filsafat, matematika, humaniora dan tata bahasa, yang semuanya ia kuasai. Dia adalah siswa yang disiplin diri, pekerja keras yang, dikombinasikan dengan ingatan yang luar biasa, memastikan dia melakukannya dengan sangat baik. Pada usia enam belas tahun ia memasuki cole Polytechnique yang bergengsi. Namun, pada tahun 1816 ia terlibat dalam protes di sekolah dan membuat dirinya dikeluarkan. Dia mulai mengisi kesenjangan dalam pengetahuannya dengan membaca mata pelajaran seperti biologi dan sejarah dan mengembangkan minat yang kuat pada para pemikir yang telah berusaha untuk memahami sejarah masyarakat manusia. Di antaranya adalah Condorcet, yang Sketsanya untuk Gambar Sejarah Kemajuan Pikiran Manusiasangat berpengaruh pada pemikirannya, Comte sendiri pernah menggambarkan Condorcet sebagai “pendahulu langsung saya.”

Pada tahun 1816, segera setelah pengusirannya dari cole Polytechnique, Comte menulis esai politik pertamanya Pikiranku: Kemanusiaan, kebenaran, keadilan, kebebasan, tanah air. Rekonsiliasi antara rezim 1793 dan 1816, ditujukan kepada rakyat Prancis . Dalam esai yang sangat matang ini, Comte ingin mengatasi masalah menjelaskan La Terreur tanpa menyerah untuk membela Revolusi itu sendiri. Ini menunjukkan dengan jelas bahwa dia sangat menyadari ide-ide di luar negeri pada saat itu, termasuk ide-ide Madame de Staël dan Ideolog , yang bergulat dengan dilema yang sama. Kaum Kanan saat ini sangat ingin menyalahkan kengerian Revolusi pada filsafat dan akal budi Pencerahan. Dalam PikirankuComte secara eksplisit tidak setuju dengan gagasan ini, dengan alasan bahwa upaya pemerintah untuk menekan kemajuan ilmu pengetahuan akan meningkatkan kemungkinan tirani lebih lanjut: Menyensor kritik hanya memperkuat ide-ide dari mereka yang mendukung tatanan tirani lama. Esai itu tidak diterbitkan tetapi memberikan wawasan penting tentang pemikiran politik Comte pada usia dini ini.

Ada kecenderungan kontradiktif yang jelas bermain dalam Pikiranku yang akan berlanjut ke pemikirannya nanti. Dia mengungkapkan keyakinannya yang kuat pada pemerintah dengan persetujuan rakyat tetapi juga mengungkapkan ambivalensinya terhadap massa, yang penilaiannya sangat tidak dia percayai. Di satu sisi ia berbagi keyakinan filosofi Pencerahan bahwa, jika bebas dari mereka yang akan melumpuhkan akal dan kebebasan berpikir (gereja, monarki, aristokrasi), orang-orang akan mampu menciptakan masyarakat baru dan lebih baik di mana keadilan dan kebebasan akan berkembang. Di sisi lain ia merasa bahwa masyarakat terlalu mudah terombang-ambing dan membutuhkan bimbingan para filosof dan ilmuwan untuk menemukan jalannya.

Comte kembali ke Paris pada tahun 1816 dan mengenal banyak tokoh penting pada waktu itu termasuk para Ideolog George Cabanis dan Comte de Volney, dan ini menjadi pengaruh penting dalam pemikirannya. Dia juga menjadi sangat tertarik dengan Amerika Serikat yang relatif baru terbentuk. Mengembangkan pandangan yang sangat ideal tentang negara dia cukup tertarik untuk beremigrasi ke sana, tetapi ini tidak pernah terjadi. Dia sangat terpikat dengan Benjamin Franklin yang menurut Comte mewujudkan seperti apa seharusnya para pemimpin masa depan. Salah satu aspek pemikiran Franklin yang menarik perhatian Comte adalah penekanannya pada prestasi individu – Franklin berasal dari asal-usul yang sederhana dan menjadi sukses melalui kerja keras dan ketekunan. Franklin dengan demikian melambangkan impian Amerika – seseorang yang diakui atas apa yang mereka lakukan daripada dari keluarga mana mereka berasal.

Gagal dalam rencananya untuk beremigrasi, Comte memutuskan untuk menjadi jurnalis politik, pekerjaan yang memiliki silsilah revolusioner yang jelas saat ini. Ini adalah caranya melibatkan dirinya secara langsung dalam politik, sesuatu yang dia rasa sangat penting pada saat kemerosotan ekonomi dan kelaparan di mana “setiap saat seseorang bertemu pekerja tanpa roti dan tanpa pekerjaan, dan bagaimanapun … kemewahan? Kemewahan! Ah! Betapa memuakkannya ketika begitu banyak orang kekurangan kebutuhan mutlak.” Itu juga menjadi momen penting dalam perkembangan intelektualnya karena majikan barunya tidak lain adalah Henri de Saint-Simon, ahli sintesis hebat, yang sangat berpengaruh di Comte, memperkenalkannya pada berbagai ide dan memberinya kesempatan untuk menerbitkan karyanya (lihat catatan di Saint-Simon).

Comte tidak menandatangani namanya untuk salah satu publikasi awalnya, terutama untuk menghindari konfrontasi dengan keluarganya atas jalan yang telah dia pilih, menerbitkan di sejumlah jurnal Saint-Simon: l’Industrie (Industri) [1817 – 1818] , Le Politique (Politik) [1819], l’Organisateur [1819 – 20] dan Du Système Industriel (Tentang Sistem Industri) [1820 – 22] dan Le Catéchisme des Industriels (Katekismus Industrialis) [1823 – 24].

Di IndustriComte secara terbuka menyerang keyakinan agama dan berpendapat bahwa sains memegang kunci tidak hanya untuk memahami dunia alami, tetapi juga sosial. Seperti Condorcet dan Saint-Simon sebelumnya, dia menyatakan bahwa hanya dengan memahami masa lalu seseorang dapat membuat pilihan yang tepat untuk masa depan, dengan demikian sejarah akan menjadi fondasi utama ilmu sosial. Mengungkap ketegangan yang sedang berlangsung dalam pemikirannya sendiri, ia berpendapat bahwa pemerintah tidak boleh ikut campur dalam bidang produktif, tetapi pada saat yang sama kritis terhadap pemikiran liberal karena gagal digerakkan oleh ketidaksetaraan sosial. Bahkan pada tahap awal ini dia kurang percaya pada partai politik atau pada kemampuan politik untuk memberikan perubahan yang diperlukan untuk masyarakat yang lebih baik. Jadi, meskipun dia sangat merasakan ketidakadilan yang menimpa banyak orang,

Ada kontradiksi mencolok lainnya yang terlihat dalam karya di l’Industrie . Di satu sisi Comte berpendapat bahwa sistem positif, yang dengannya kita dapat membaca metode sains yang dikombinasikan dengan studi sejarah, ekonomi politik, dan moralitas, akan memberikan kepastian tentang bagaimana masyarakat harus disusun dan dijalankan. Di sisi lain ada garis relativisme yang kuat. Pada satu titik, Comte menyatakan “satu-satunya yang mutlak adalah bahwa segala sesuatu adalah relatif … terutama ketika menyangkut institusi sosial.”

Karya Comte di l’Industrie menunjukkan dengan jelas bahwa pandangannya tentang politik telah bergerak jauh dari ide-ide Pencerahan yang dia mulai. Dia sekarang, seperti Saint-Simon, memeluk sejarah dan ekonomi politik sebagai kunci politik dan moralitas. Teori hak-hak manusia telah sesuai untuk abad kedelapan belas, tetapi pengetahuan telah berpindah. Relativismenya menyarankan bahwa “lembaga dan gagasan politik dari setiap zaman suatu bangsa harus relatif terhadap keadaan pencerahan orang-orang ini di zaman ini.”

Mengingat karyanya di kemudian hari, bahkan ketika kebebasan berpikir telah disingkirkan dari visi Comte, perlu dicatat pidato yang ditulisnya pada tahun 1818 untuk bankir Casimir Périer, yang membela kebebasan pers pada saat pemerintah berusaha untuk memperkenalkan sensor. Tampaknya Comte cukup bersemangat tentang kebebasan berbicara saat ini, menggambarkannya dalam sebuah surat kepada seorang teman pada bulan November 1818, sebagai “kebebasan manis untuk mengatakan segala sesuatu yang melewati kepala seseorang.” Tiga dari artikel yang dia tulis untuk Le Politique juga membela kebebasan pers, dengan alasan bahwa jurnalis memiliki peran sentral dalam mengawasi pemerintah. Dia juga membela ide-ide liberal dan moral dari Pencerahan. Menggambarkan Pemikiran Madame de Staël tentang Peristiwa Utama Revolusi Prancissebagai “lebih unggul tanpa batas” dari buku lain mana pun tentang masalah setelah Revolusi dan tempat positif yang harus dimainkan oleh para pemikir yang tercerahkan dalam menyelesaikan tugas historisnya. Akan tetapi, tendensi-tendensi yang kontradiktif jelas sudah bermain dalam pemikiran Comte sehubungan dengan kebebasan individu, karena dalam volume ketiga l’Industrie ia berpendapat bahwa satu kode moral diperlukan untuk membuat gagasan setiap orang serupa. Gagasan ini pada akhirnya akan menemukan ekspresi penuhnya dalam visinya untuk sistem yang positif. Positivisme akan melampaui politik dan akan memberikan kerangka moral, politik, dan spiritual yang harus dipatuhi semua orang.

Ada juga ketegangan yang berkelanjutan dalam pemikirannya antara melayani dan membentuk opini publik. Di satu sisi, ia melihat opini publik sebagai perpaduan yang rasional dan objektif dari ide-ide individu yang paling tercerahkan dalam masyarakat. Di sisi lain, ia berpikir bahwa rasionalitas harus berdiri di atas partai politik, kelas sosial atau individu. Namun, ide-ide ini kurang kontradiktif daripada yang terlihat. Patut diingat bahwa, meskipun beberapa pemikir seperti Condorcet telah memperdebatkannya, permintaan akan hak pilih universal tidak tersebar luas saat ini – ini hanya terjadi di akhir abad ini. Akhirnya Comte harus menarik kembali pandangan-pandangan yang diungkapkan dalam artikel-artikel di l’Industrie , menempatkan keyakinan barunya pada Imam Besar Agama Kemanusiaannya daripada jurnalis atau publik.

Pada tahun 1819, Comte semakin percaya diri dan reputasinya, dan mulai bekerja dan menerbitkan secara independen, menulis artikel dan resensi buku untuk Le Censeur Européen , jurnal terkemuka oposisi liberal pada masa itu. Dalam sebuah artikel yang diterbitkan pada bulan Juni 1819, Comte menunjukkan dengan jelas seberapa jauh dia bergerak menjauh dari ide-ide Universalis Pencerahan. Dia secara eksplisit menentang akses yang sama ke pekerjaan di pemerintahan, mempertahankan bahwa “hanya pria yang cakap” yang harus memegang posisi seperti itu.

Pada bulan Juli 1819 Comte menulis sebuah artikel yang ditakdirkan untuk tidak diterbitkan sampai tahun 1854, ketika ia menambahkannya ke dalam System de Politique Positive (System of Positive Polity) sebagai demonstrasi kesinambungan pemikirannya dari masa muda hingga usia tua. Berjudul Pemisahan Umum Antara Pandangan dan Keinginan, dan kemudian disebut sebagai First Opuscule, itu mengungkapkan sikap baru Comte terhadap demokrasi dan penghinaannya yang meningkat terhadap pendapat rakyat. Mengembangkan saran sebelumnya bahwa hanya orang-orang tercerahkan yang boleh ambil bagian dalam jurnalisme atau pemerintahan, ia berpendapat bahwa hanya mereka yang terlatih khusus dalam ilmu politik yang boleh berperan aktif dalam politik. Jelas menyadari bahwa dia berada dalam bahaya terdengar seperti pemerintahan sekarang, dia menekankan bahwa, terlepas dari kurangnya pengetahuan mereka, rakyat memiliki keinginan yang sah untuk “kebebasan, perdamaian, kemakmuran industri, pengeluaran publik yang ekonomis, dan penggunaan pajak yang baik.” Dengan demikian, mereka harus berkontribusi untuk memutuskan tujuan keseluruhan masyarakat, tetapi harus menyerahkan cara untuk mencapainya kepada mereka yang tahu apa yang mereka bicarakan, yaitu para ilmuwan sosial.

Dua kontribusi Comte untuk l’Organisateur , surat kedelapan dan kesembilan, juga terungkap dalam menelusuri perkembangan intelektualnya. Kemudian diterbitkan ulang sebagai Opuscule Kedua dalam edisi tahun 1854 dari Système de Politique Positive, mereka mewakili Comte pada teori terbaiknya, dan tentu saja di antara tulisan-tulisannya yang lebih penting. Tiga hal yang paling diperhatikan. Pertama-tama, untuk pertama kalinya ia mempresentasikan perspektif global tentang Revolusi Prancis, sesuatu yang belum pernah dilakukan sebelumnya. Kedua, ia menjadikan perjuangan rakyat jelata untuk kebebasan dan pencerahan sebagai fokus deskripsi sejarahnya; sejarah Prancis adalah sejarah rakyatnya, bukan orang-orang kuat yang mendominasi mereka. Ketiga, ia menggunakan sejarah untuk menjelaskan dan melegitimasi Revolusi Prancis.

Dalam artikel-artikel ini Comte menelusuri perjuangan emansipasi sampai ke Abad Pertengahan, dengan menekankan kesinambungan sejarah. Seperti Saint-Simon, (dan tidak seperti filosofi Pencerahan, yang begitu pedas pada periode itu,) dia menghormati Abad Pertengahan, mencirikannya sebagai awal dari akhir tatanan lama. Namun, tidak seperti Saint-Simon, dia mampu menggambarkan secara metodis bagaimana sistem baru berevolusi dari yang lama. Model perubahan sosialnya menyoroti penurunan feodal lama, sistem kepausan, dan munculnya baru yang dimulai pada abad kesebelas. Namun, butuh ratusan tahun sebelum sistem baru cukup kuat untuk menggulingkan yang lama. Dia menggambarkan kekuatan penentang ini sebagai gerakan negatif dan positif dari sejarah, kemudian merumuskannya kembali sebagai tahap metafisik dan positif dalam “hukum tiga tahap” -nya. Dia juga menetapkan deskripsi yang direvisi tentang perkembangan ilmu pengetahuan, berpendapat bahwa mereka menjadi positif dalam urutan yang terkait dengan jarak mereka dari kemanusiaan. Jadi astronomi adalah yang pertama menjadi positif, diikuti oleh fisika, kimia dan fisiologi. Ini akan tetap menjadi modelnya dalam karyanya nanti, dengan tentu saja ilmu-ilmu sosial mengikuti yang telah mencapai tahap positif.

Menunjukkan pemahaman yang cerdik tentang pentingnya tantangan Martin Luther terhadap kemapanan Katolik Roma pada abad keenam belas, Comte menunjuk pada deklarasi kebebasan hati nurani Luther dan pentingnya merangkulnya oleh Revolusi. Dia menggambarkan Luther telah membuat keuntungan pertama untuk ‘gerakan negatif’ sejarah dengan mendukung hak untuk mempertanyakan dogma teologis. Perpecahan antara monarki dan gereja yang dihasilkan dari kebangkitan Protestantisme menandakan awal dari akhir sistem lama. Dia juga menekankan pentingnya penemuan mesin cetak pada abad kelima belas, memungkinkan penemuan Revolusi Ilmiah menyebar dan membantu menghancurkan fondasi dogma teologis, terutama gagasan bahwa umat manusia berada di pusat alam semesta yang diciptakan untuk kepentingannya. Ini semua mengarah pada argumennya bahwa, begitu ilmu-ilmu sosial, terutama moralitas, menjadi positif, itu akan diadopsi oleh sistem pendidikan seperti ilmu-ilmu lainnya. Pada titik ini masyarakat akhirnya akan bebas dari kendali gereja. Terlebih lagi, menurutnya, karena teori-teori ilmiah selalu terbuka untuk direvisi dan dibantah, tidak ada bahaya elit ilmiah baru yang menggunakan otoritas sewenang-wenang seperti elit masa lalu – individu tidak harus meninggalkan alasan mereka sendiri, bahkan jika sejumlah kepercayaan pada keahlian para ilmuwan akan diperlukan. Namun, setelah menyatakan secara eksplisit bahwa individu akan dapat berpikir untuk dirinya sendiri,

Pada tahun 1821 Comte mulai mengerjakan Prospektusnya tentang Karya Ilmiah yang Diperlukan untuk Reorganisasi Masyarakat , sebuah karya yang kemudian dikenal sebagai Fundamental Opuscule. Prospektus , awalnya dimaksudkan untuk diterbitkan di Du Système Industriel , benar-benar debut filosofis Comte, dan pemuda itu berjuang dengannya selama lebih dari setahun, bahkan kemudian menerbitkannya dalam bentuk yang dianggapnya belum selesai. The Fundamental Opuscule pertama kali diterbitkan pada April 1822, dengan judul Système de Politique Positive , volume 1, bagian 1, dan subjudul Rencana Karya Ilmiah yang Diperlukan untuk Reorganisasi Masyarakat. Namun, hanya seratus eksemplar yang dicetak dan baru dua tahun kemudian didistribusikan lebih luas di jurnal Saint-Simon Le Catéchisme des Industriels .

Penerbitan Rencana itulah yang terbukti menjadi katalis untuk berakhirnya hubungan Comte dengan Saint-Simon. Comte merasa telah diperlakukan tidak adil oleh mantan mentornya. Dia berharap bahwa pekerjaan itu akan meluncurkan karir publiknya dan dengan demikian menginginkan sirkulasi yang lebih luas untuk itu sebagai bagian pertama dari Sistemnya .. Saint-Simon tersinggung oleh tuduhan Comte bahwa dia cemburu dan sengaja menahannya. Sebenarnya ide-ide mereka berbeda jauh sebelum argumen ini muncul dan sepertinya kolaborasi mereka tidak akan tetap membuahkan hasil. Saint-Simon semakin mendorong reformasi praktis sebelum pengembangan teoretis dan berfokus untuk memihak mereka yang ingin disebut industrialis, terutama karena dia membutuhkan dukungan finansial mereka. Comte, di sisi lain, masih berpendapat bahwa teori harus didahulukan sebelum praktik dan tetap berpegang pada gagasan bahwa para ilmuwan harus memiliki otoritas yang sama, atau bahkan lebih besar, daripada kelas industri. Hanya dengan cara itu transformasi sosial akan berhasil, karena pemahaman yang benar-benar positif tentang masyarakat kemudian akan menginformasikan perubahan sosial. Ilmuwan sosial ini akan bertanggung jawab untuk menyediakan cetak biru bagi masyarakat baru dan karena itu mereka memang akan sangat kuat. Comte juga tidak diragukan lagi tidak nyaman dengan minat baru Saint-Simon dalam deisme, meskipun komentar yang dia buat bertahun-tahun kemudian menunjukkan bahwa ini tidak menjadi perhatian utama pada saat itu.

Fokus utama dari Rencana itu adalah bagaimana mengatur kembali spiritualkekuatan untuk menyelesaikan misi bersejarah yang dimulai oleh Revolusi Prancis. Salah satu aspek yang mencolok dari karya ini adalah bahwa kecenderungan anti-demokrasi Comte muncul lebih jelas dari sebelumnya, menunjukkan lintasan pemikirannya. Dia berpendapat bahwa kedaulatan rakyat akan menempatkan kekuasaan di tangan mereka yang tidak layak untuk memerintah baik secara moral maupun intelektual, “menggantikan kesewenang-wenangan raja dengan kesewenang-wenangan rakyat, atau lebih tepatnya, oleh kesewenang-wenangan individu.” Yang dibutuhkan adalah “doktrin organik” baru yang akan didukung oleh semua, raja dan rakyat biasa. Alih-alih membatasi kekuasaan negara untuk melindungi rakyat dari otoritas yang sewenang-wenang, Comte sekarang berargumen bahwa pemerintah harus dijadikan “kepala masyarakat”, menyatukan rakyat dan memfokuskan aktivitas setiap orang pada tujuan bersama. Dia juga sangat kritis terhadap gagasan kebebasan hati nurani: “tidak ada kebebasan hati nurani dalam astronomi, fisika, kimia, fisiologi, dalam arti bahwa setiap orang akan menganggap tidak masuk akal untuk tidak percaya dengan keyakinan pada prinsip-prinsip yang ditetapkan dalam ilmu-ilmu ini. oleh orang-orang yang kompeten.” Jadi, bahkan hak untuk mempertanyakan sains atas dasar rasionalitasnya sendiri yang telah dipertahankan Comte sampai tingkat tertentu di First Opuscule tampaknya sudah tidak berlaku lagi. Dalam nada yang sama, ia berpendapat bahwa hanya elit terpelajar yang berhak atas kebebasan secara lebih umum: Jadi, bahkan hak untuk mempertanyakan sains atas dasar rasionalitasnya sendiri yang telah dipertahankan Comte sampai tingkat tertentu di First Opuscule tampaknya sudah tidak berlaku lagi. Dalam nada yang sama, ia berpendapat bahwa hanya elit terpelajar yang berhak atas kebebasan secara lebih umum: Jadi, bahkan hak untuk mempertanyakan sains atas dasar rasionalitasnya sendiri yang telah dipertahankan Comte sampai tingkat tertentu di First Opuscule tampaknya sudah tidak berlaku lagi. Dalam nada yang sama, ia berpendapat bahwa hanya elit terpelajar yang berhak atas kebebasan secara lebih umum:

“Kebebasan … dalam proporsi yang masuk akal adalah … berguna untuk … orang yang telah mencapai tingkat pengajaran tertentu dan telah memperoleh beberapa kebiasaan pandangan ke depan … [tetapi] sangat berbahaya bagi mereka yang belum memenuhi dua kondisi ini dan memiliki kebutuhan yang sangat diperlukan, untuk diri mereka sendiri dan juga untuk orang lain, untuk dijaga.”

Dengan hukum tiga tahap yang baru ditemukannya, Comte yakin bahwa politik sekarang dapat dinaikkan ke “tingkat ilmu observasi.” Ini akan memungkinkan para ilmuwan untuk menciptakan doktrin spiritual yang diperlukan untuk menggantikan agama. Para ilmuwan ini akan menjadi generalis yang terlatih dalam semua ilmu – ide ini, yang pertama kali diusulkan dalam Plan , akan menjadi tema kunci dalam karya selanjutnya. Ilmu politik, berdasarkan pemahaman sejarah masa lalu (dan masa depan) pada akhirnya akan memberikan cetak biru, atau setidaknya beberapa gagasan yang jelas, seperti apa masyarakat baru itu nantinya. Ini akan memberikan panduan untuk tindakan praktis dan akan memungkinkan untuk memaksimalkan kegiatan yang bermanfaat dengan mengarahkan masyarakat ke arah kecenderungan “alami” manusia untuk memodifikasi alam agar sesuai dengan kebutuhannya.

Pada bulan Februari 1825 Comte menikahi kekasihnya, Caroline Massin. Meski awalnya mereka cukup bahagia, pernikahan mereka tidak berjalan bahagia. Satu masalah adalah bahwa mereka sangat miskin, sedemikian rupa sehingga Comte merasa sulit untuk bekerja. Pada satu titik Comte bermain-main dengan gagasan untuk kembali ke Montpellier, tetapi itu tidak menjadi agenda setelah kunjungan bencana di sana bersama Caroline, yang bahkan menolak untuk berkunjung ke sana lagi. Tampaknya faktor utama ketidakbahagiaan mereka adalah bahwa Comte tidak mampu menangani kecerdasan istrinya. Tidak pernah pandai menegosiasikan hubungan yang setara, dia tidak senang bahwa dia tidak kagum dengan kecerdasannya dan membuat komentar dalam suratnya tentang keuntungan wanita dari “intelektual biasa-biasa saja.

Pada akhir tahun 1825 Comte setuju untuk menulis untuk Le Producteur, sebuah jurnal mingguan baru yang didirikan oleh beberapa pengikut Saint-Simon tepat setelah kematiannya. Comte saat ini sedang mengklarifikasi dan memperluas penjelasannya tentang tiga tahap perkembangan sejarah. Enam dari artikel ini kemudian diterbitkan ulang sebagai opuscules keempat dan kelimanya. Dalam karya-karya ini kita melihat ide-ide Comte tentang struktur masyarakat positivisnya menguat. Hilang sudah sisa-sisa prinsip libertarian dan egaliter lamanya. Sebagai ganti institusi yang ada, Comte sekarang membayangkan hierarki sosial tetap yang dikontrol secara ketat oleh elit positivis. Mengekspresikan kekaguman terhadap masyarakat primitif karena kekuatan absolut yang dipegang oleh para pemimpin spiritual, ia mengusulkan bentuk teokrasi dengan ‘pendeta’ yang terdiri dari ilmuwan sosialnya. Otoritas spiritual akan memiliki fungsi yang secara eksplisit represif,lebih kuat. Pendeta positifnya akan menjadi filsuf moral dan politik, orang-orang dengan pengetahuan umum tentang semua ilmu yang mendukung ilmu sosial mereka. Kontrol atas ide-ide akan menjadi elemen penting dari negara. Dengan demikian pendidikan akan menjadi alat utama, membantu menghubungkan teori dan praktik, dan mengajar orang untuk mengetahui tempat mereka dalam tatanan sosial.

Comte sekarang berpendapat bahwa hukum tiga tahap diterapkan tidak hanya pada setiap ilmu pengetahuan dan masyarakat, tetapi juga pada perkembangan setiap individu. Jadi seseorang adalah seorang teolog sebagai seorang anak, seorang “metafisikawan” sebagai seorang pemuda dan seorang ilmuwan sebagai orang dewasa.

Membalikkan aspek lain dari pemikiran sebelumnya ini, Comte sekarang khawatir tentang efek berbahaya dari pertumbuhan industri, dan semakin kritisnya ekonomi politik. Dia sangat prihatin bahwa ada kurangnya perhatian yang diberikan pada bidang moral dan spiritual dalam ide-ide liberal dan dalam konsepsi umum tentang kemajuan. Pendekatan seperti itu, menurut Comte, mengasingkan dan akan mengarah pada disintegrasi sosial yang tidak diinginkan. Ini adalah alasan utamanya karena ingin memaksakan tatanan moral. Kekuatan spiritual dalam masyarakat barunya akan terus tumbuh, sedemikian rupa sehingga kekuatan temporal pada akhirnya akan menjadi sedikit lebih dari sebuah birokrasi untuk memfasilitasi jalannya sistem dari hari ke hari.

Mengacu pada karya Thomas Malthus baru-baru ini, Comte juga berpendapat untuk “penindasan permanen” hasrat seksual “kental” humaniora, mengusulkan pantang sebagai obat untuk kelebihan populasi dan dengan demikian masalah sosial. Ini adalah tema lain yang akan dijalankan melalui sisa karyanya, dan menunjukkan kemiringan yang sangat anti-manusia yang diambil filosofinya, meskipun klaim Comte untuk bergerak menuju Agama Kemanusiaan.

Opuscules keempat dan kelima menerima banyak perhatian – beberapa di antaranya sangat kritis, dan Comte sangat senang karena hal itu memuaskan rasa pentingnya dirinya. Dia sangat senang telah menarik komentar dari Ideolog Benjamin Constant, yang menuduhnya mengusulkan masyarakat teokratis, membawa kembali mentalitas Inkuisisi abad keenam belas. Meskipun dia berhati-hati untuk menarik perhatian pada pembagian kekuatan temporal dan spiritual dalam masyarakat baru setelah menerima kritik ini, tidak ada keraguan bahwa Comte percaya bahwa perlu untuk menekan kebebasan hati nurani dalam sistem positif, sesuatu yang membawa dia dekat dengan pemikir reaksioner Katolik tertentu.

Pada awal tahun 1826 Comte mulai menyebarluaskan ide-idenya melalui serangkaian ceramah kepada audiensi pribadi di rumah. Bukannya sebuah rencana besar, dia menganggap ini sebagai pengalih perhatian dari tugas-tugas utamanya, tetapi itu adalah jalan keluar dari masalah keuangannya dan mewakili respons pragmatis terhadap keadaan. Kursus yang dirancang untuk memberikan pendidikan umum yang diperlukan untuk melatih para ilmuwan sosial di masa depan, mencakup dasar-dasar matematika, astronomi, fisika, kimia, fisiologi, dan, tentu saja, ‘fisika sosial’.

Namun, perjalanannya hanya sebentar – ini adalah masa krisis besar bagi Comte. Untuk satu hal dia terbelah antara menulis ulang Opuscule Fundamental dan bekerja pada bagian sejarah Sistem . Dia juga berjuang dengan apakah ilmu sosial atau filsafat positif harus didahulukan. Ditambah lagi, dia sangat tidak senang dengan hubungannya dengan Caroline dan kesal karena putusnya hubungan dengan Saint-Simon. Apa pun penyebabnya, pada akhir Maret 1826 ia mengalami “kekacauan hebat” yang berakhir dengan gangguan mental total yang membutuhkan waktu dua tahun untuk pulih. Ini bukan penyakit ringan, Comte delusi dan paranoid, kadang mengigau, di lain waktu kekerasan. Dia bahkan mencoba bunuh diri lebih dari satu kali. Meskipun dia dan Caroline telah berpisah tepat sebelum “folie ” bertahan, istrinya berdiri di sampingnya selama sakit dan, meskipun difitnah pada saat itu dan setelahnya, tidak diragukan lagi memainkan peran kunci dalam membawanya kembali ke ‘normal.’

baca juga : What is Positivism, A Sociological Theory of Auguste Comte

Comte akan mengalami dua periode penyakit mental lagi setelah ini – pada tahun 1838 dan 1845, meskipun tidak ada yang separah atau bertahan lama seperti yang pertama. Beberapa orang berpendapat bahwa dia tidak pernah benar-benar waras lagi setelah tahun 1826, terutama mengingat sifat aneh dari beberapa pemikirannya di kemudian hari. Karena alasan inilah saya memusatkan perhatian di sini pada karya sebelumnya untuk menunjukkan (seperti yang dia sendiri ingin lakukan) bahwa ada lintasan yang jelas pada pemikirannya dari tulisan awalnya hingga karya selanjutnya – penolakannya terhadap liberalisme yang mendukung otoritarianisme, ketidakpercayaannya pada rakyat, keyakinannya bahwa ilmu sosial dapat memberikan cetak biru bagi masyarakat masa depan, keinginannya untuk melatih elit spiritual baru, semuanya mengarah pada pembentukan Agama Kemanusiaan yang diusulkan Comte .

Itu awal tahun 1828 sebelum Comte kembali cukup sehat untuk melanjutkan mengajar kursusnya. Pada tahun 1829 minat pada karyanya telah tumbuh cukup baginya untuk menyelesaikannya di Royal Athenaeum yang bergengsi. Pada tahun 1830 ia mulai mengerjakan Cours de Philosophie Positive (Kursus Filsafat Positif). Ini akan menjadi ensiklopedia baru yang digunakan untuk melatih elit ilmuwan sosialnya, para generalis yang akan memimpin masyarakat baru secara spiritual. Memecahkan teka-teki yang sangat mengganggunya pada tahun 1826, Comte memutuskan bahwa tidak ada perbedaan antara filsuf positivis dan ilmuwan sosial – pendeta barunya harus keduanya. Comte menghabiskan dua belas tahun berikutnya bekerja di Lapangan, menerbitkan volume terakhir pada tahun 1842. Perlu diingat bahwa, sementara di permukaan Cours dapat dibaca sebagai anti-agama dan bahkan ilmiah, itu selalu dianggap sebagai alat pendidikan yang diperlukan untuk melatih para pemimpin otoritas spiritual dan moral. .

Segera setelah menyelesaikan Cours , Comte bertemu Clothilde de Vaux untuk siapa dia sangat jatuh cinta pada tahun 1845 tetapi yang sayangnya meninggal karena TBC pada tahun berikutnya. Obsesi yang dia kembangkan untuk Clothilde dan kesempurnaan imajinernya adalah untuk memengaruhi pemikirannya tentang peran wanita dalam masyarakat positivis yang ingin dia bangun. Clothilde menjadi malaikat agama barunya, mewakili kesederhanaan, kemurnian dan penaklukan yang rela, sementara Caroline Massin datang untuk mewakili semua yang bisa salah dengan wanita – mandiri, berpendirian, mendominasi. Dengan demikian, posisi Comte tentang wanita di akhir hayatnya sangat konservatif dan tidak mungkin jauh dari posisinya sebagai seorang pemuda, ketika dia mengagumi wanita mandiri dan cerdas seperti Madame de Staël.

Setelah kematian Clothilde, Comte menghabiskan beberapa tahun mengembangkan ide-idenya lebih lanjut dan menyelesaikan perumusan sosiologinya, menerbitkan Discours sur l’Ensemble du Positivisme (Pandangan umum Positivisme) pada tahun 1848 dan akhirnya menyelesaikan Système de Politique Positive ( System of Positive Polity) pada tahun 1851 (dengan opuscules, menunjukkan hubungan antara karya awal dan akhir, ditambahkan ke edisi 1854 sebagai lampiran).

Sepanjang karya-karya selanjutnya, Comte terus mempertahankan bahwa metode ilmiah adalah alat terbaik dalam mencari jawaban tentang semua bidang pengetahuan, tetapi semakin menekankan bahwa moralitas harus menjadi perhatian utama umat manusia untuk terus maju. Positivisme Comte dapat dianggap sebagai filsafat humanis karena menempatkan kemanusiaan sebagai pusat perhatiannya, dan tentu saja tidak memiliki tempat bagi Tuhan. Namun, itu bisa saja lebih jauh dari humanisme Pencerahan, meskipun itu adalah titik awalnya. Dia menolak demokrasi dan kebebasan individu demi elit kuat yang akan memerintah dengan tangan besi. Hanya segelintir orang yang tercerahkan yang akan memiliki suara dalam masyarakat barunya. Religion of Humanity-nya, dengan dirinya sebagai paus, akan memberi tahu orang-orang apa yang harus dipikirkan dan bagaimana bertindak.

Pemahaman Comte tentang gagasan kemajuan sangat berpengaruh pada banyak pemikiran yang mengikutinya. Catatan sejarahnya tentang perjuangan untuk emansipasi manusia adalah kontribusi yang sangat berharga, yang meskipun berhutang banyak kepada para pendahulunya (terutama Condorcet dan Saint-Simon), berisi beberapa ide yang sangat orisinal. Secara khusus, presentasinya tentang sejarah dalam kaitannya dengan orang biasa dibandingkan dengan orang kaya dan berkuasa masih berpengaruh hingga saat ini. Namun, terlepas dari ini, dan terlepas dari pengetahuannya yang luas tentang pemikiran Pencerahan, visinya secara khusus tidak memiliki hak pilihan. Dia yakin dari tahap awal bahwa teori harus mendahului praktik dan benar-benar percaya bahwa para ilmuwan sosial, para generalis dilatih oleh mata kuliahnya ., akan memberikan cetak biru untuk masyarakat yang sempurna. Inilah yang menyebabkan Karl Marx begitu meremehkan ide-ide Comte, yang menyangkal pernah mencoba menulis “Resep Comtist untuk toko masak masa depan.” Sebaliknya, Marx memperluas gagasan tentang hak pilihan kepada rakyat jelata – baginya kaum proletar – kelas baru yang muncul dari revolusi industri dan pembentukan kapitalisme – adalah orang-orang dengan sejarah yang membuat potensi masa depan. Comte, seperti yang telah kita lihat, memiliki ketidakpercayaan yang mendalam terhadap massa, dan dengan demikian, ketika dia memulai sebagai pendukung kebebasan berbicara, dia akhirnya mengusulkan sebuah sistem di mana orang diberitahu apa yang harus dipikirkan oleh elit intelektual. Gagasan tentang kediktatoran proletariat Marx akan benar-benar menakutkan bagi Comte.

Dalam beberapa tahun terakhir hidupnya karyanya disebarluaskan secara luas dan ia membangun cukup banyak pengikut, dengan masyarakat positivis muncul di seluruh dunia. Namun, ekstremitasnya yang meningkat dan aliansi yang dia bentuk (terutama dengan gereja Katolik) berhasil mengusir sebagian besar pengikut dan teman-temannya, membuatnya tidak bahagia dan sendirian ketika dia meninggal pada September 1857.

Catatan yang ditulis oleh Caspar JM Hewett untuk
Kemajuan Pikiran Manusia: Dari Pencerahan ke Postmodernisme
Lokakarya diadakan pada bulan September 2008


Baca juga: