6 Jenis Kain Jaket untuk Aktivitas Luar Ruangan 1

6 Jenis Kain Jaket untuk Aktivitas Luar Ruangan

Menemukan jaket yang bagus untuk kegiatan di luar ruangan seperti hiking, berkemah, backpacking, dll. – apakah itu jaket bomber atau jas hujan – adalah tugas yang sulit bagi orang-orang dari semua tingkat keahlian, karena ini dapat bervariasi seperti halnya jaket sehari-hari untuk dikenakan di kota.

Jaket luar ruangan harus memiliki bahan yang dapat menyerap udara dalam jumlah yang sempurna sementara juga cocok dengan kondisi cuaca apa pun yang dipakai pemakainya untuk hiking atau backpacking. Menemukan keseimbangan antara kenyamanan dan ketahanan itu bisa sangat sulit.

Jika Anda ingin sedikit tip untuk menemukan jaket outdoor terbaik, rahasianya ada pada berbagai jenis kain jaket yang dapat Anda temukan. Beberapa akan sesuai dengan kondisi cuaca dan aktivitas yang berbeda, sementara yang lain bisa sangat lengkap.

Tetapi selama jenis kain jaket Anda sesuai dengan aktivitas luar ruangan Anda yang paling umum, kemungkinan Anda telah menemukan jaket yang ideal untuk Anda. berikut ini adalah berbagai jenis bahan kain jaket menurut konveksi jaket dan vendor konveksi.

Berbagai Jenis Kain Jaket

1. Kapas

Sebelum masuk ke jenis kain jaket terbaik, penting untuk menyebutkan salah satu yang terburuk. Seperti yang dapat dikatakan oleh banyak pejalan kaki dan REI Co-Op kepada Anda, kapas adalah salah satu pilihan terburuk yang dapat Anda pilih untuk sebagian besar pakaian hiking, terutama karena kapas tidak cepat kering saat Anda berkeringat, dan tidak melindungi Anda dengan baik .

Katun terkadang dapat digunakan dengan baik sebagai pelapis di dalam bahan lain , tetapi pada umumnya tetap disarankan untuk menghindari kain katun saat mencari jaket luar ruangan yang bagus .

Bahan ini bisa sangat nyaman, tetapi semakin intensif pendakian Anda, semakin buruk rasanya dan semakin dingin kemungkinan Anda. Ini adalah jenis kain jaket terburuk untuk sebagian besar kebutuhan aktivitas di luar ruangan.

2. Wol

Jika Anda menginginkan sesuatu dengan kelembutan kapas tetapi lebih suka memiliki pengeringan yang lebih cepat dan insulasi yang lebih kuat, wol adalah bahan yang jauh lebih baik untuk dicari di jaket luar ruangan.

Meskipun beberapa orang merasa sangat tidak nyaman, ini adalah peningkatan yang ketat untuk kapas dalam hal fitur utama yang Anda cari dalam jaket penghangat. Ini memberikan panas yang luar biasa sambil juga membantu mengeluarkan keringat dari tubuh Anda.

Masalah utama dengan jaket wol adalah bahwa wol sering hanya di lapisan dalam , dan bahan itu sendiri tidak tahan cuaca . Biasanya lebih baik Anda menggunakan wol sebagai bahan untuk sweater dan kaus kaki daripada jaket.

Namun, wol akan bertahan untuk waktu yang sangat lama, menjadikan produk ini sebagai investasi yang bagus jika Anda menginginkan kain alami yang bagus.

3. Poliester

Berbeda dengan dua jenis kain jaket sebelumnya, Polyester secara signifikan lebih baik terhadap hujan dan air . Ini karena kain poliester bersifat hidrofobik , artinya tidak secara alami bertujuan untuk menyerap air. jika anda ingin memesan custom jaket bisa ke greengarment.

Karena juga cukup ringan , ini dapat membuat poliester menjadi kain yang bagus untuk cuaca hujan, karena akan cepat kering dan menolak hujan dari tubuh Anda saat mendaki.

Polyester bukan tanpa kekhawatiran. Secara teknis, menjadi plastik membuatnya jauh lebih rentan terhadap suhu yang lebih tinggi , yang berarti ia dapat berjuang untuk mempertahankan kualitasnya dalam suhu tinggi.

Meskipun demikian, ini adalah bahan yang bagus untuk jas hujan yang lebih ringan jika Anda menginginkan kain yang lebih tipis yang dapat menahan sejumlah kondisi.

4. nilon

Itu tidak mengering dengan baik , tetapi menebusnya dengan tidak menyerap air dan mempertahankan bentuknya setelah benar-benar kering. Ini memiliki beberapa kelemahan ringan dalam hal insulasi, karena nilon adalah bahan yang cukup tipis, tetapi ini membuatnya jauh lebih baik untuk suhu yang lebih hangat daripada poliester .

Ini juga cukup tipis untuk menahan insulasi lainnya dengan cukup baik, karena banyak jaket nilon akan memiliki lapisan kain seperti wol untuk menggantikan bahan yang lebih tahan.

5. Sutra

Sutra adalah bahan yang sangat aneh, dengan berbagai jenis sutra menunjukkan keragamannya. Daripada kain lembut lainnya seperti kapas dan wol, sutra terutama ditentukan oleh benangnya yang lebih tipis . Itu menciptakan tekstur yang sangat lembut, sementara sutra juga agak tahan terhadap air .

Meskipun demikian, bahan ini dapat membuatnya cukup mahal sebagai bahan untuk jaket, meskipun akan sering kali menghasilkan campuran yang baik antara kelembutan dan ketahanan air. Ini adalah kain yang sangat baik untuk jaket untuk kegiatan cuaca ringan, tapi jelas bukan yang paling umum.

Ini juga ujung yang lebih tinggi daripada yang mungkin dibutuhkan banyak pejalan kaki, dan kemungkinan besar tidak memberi Anda kehangatan yang Anda inginkan dibandingkan dengan bulu domba dan wol.

6. Bulu domba

Jaket bulu agak mirip dengan mantel wol berkat kelembutan bahan yang luar biasa, tetapi sifat bulu yang lebih tipis membuatnya hampir lebih mirip dengan kapas.

Jaket dengan jenis bahan ini, yang terbuat dari Poliester, menjadi sangat ringan dan sering kali anti air dan cepat kering , tetapi kekuatan terbesarnya terlihat dalam panas kering berkat kemampuan bernapas bulu yang luar biasa.

Meskipun demikian, meskipun anti air dan cepat kering, kain ini juga dapat mengalami masalah saat diletakkan di lingkungan yang lembap atau basah karena bahan ini hampir tidak tahan seperti kain sintetis lainnya.

Hal ini menjadikan bulu domba sebagai bahan yang sangat baik untuk jaket musim semi dan musim gugur jika Anda berhasil menghindari hujan, atau dapat digunakan sebagai lapisan penyekat di bawah bahan yang lebih tahan air seperti poliester dan nilon .


Baca juga: