Studi menemukan 4 tipe kepribadian utama — Anda termasuk yang mana?

Studi menemukan 4 tipe kepribadian utama — Anda termasuk yang mana?

Orang suka mengambil tes kepribadian untuk mempelajari lebih lanjut tentang diri mereka sendiri, tetapi sampai saat ini para ahli percaya bahwa tipe tidak ada. Sebuah studi baru menemukan empat jenis.

Orang-orang suka mempelajari kepribadian mereka dan mengikuti tes dengan harapan dapat mengungkapkan tipe mereka. Namun, para ahli telah lama mengatakan bahwa tipe kepribadian adalah mitos: Kepribadian ada di sepanjang kontinum. Meskipun sebuah penelitian baru-baru ini membantah gagasan itu.

Sebuah studi yang diterbitkan di Nature Human Behavior mengungkapkan bahwa ada empat tipe kepribadian – rata-rata, pendiam, panutan, dan egois – dan temuan ini mungkin mengubah pemikiran tentang kepribadian secara umum.

“Apakah model ini menjadi model tipe kepribadian definitif atau tidak, itu adalah langkah maju,” Jonathan Adler, seorang profesor psikologi di Olin College of Engineering di Needham, Massachusetts, yang tidak terlibat dalam penelitian, mengatakan kepada Personality Plus.

Sifat yang berbeda membantu memprediksi tipe kepribadian Anda.

Para peneliti di McCormick School of Engineering Northwestern, di Illinois, memeriksa data dari 1,5 juta peserta yang menjawab kuesioner tentang ciri-ciri kepribadian “lima besar”. Kelima ciri ini umumnya diterima sebagai indikator utama kepribadian. Ketika mereka melihat data, tampak bahwa orang-orang berkerumun di sekitar empat area yang berbeda, dan mereka muncul sebagai kepribadian yang berbeda.

“Temuan menunjukkan ada jenis,” Luis Amaral, seorang profesor teknik kimia dan biologi di Northwestern University McCormick School of Engineering dan seorang penulis makalah mengatakan kepada TODAY. “(Tipe) ini lebih merupakan daya tarik untuk ciri-ciri kepribadian ini.”

Orang-orang jatuh ke dalam tipe berdasarkan bagaimana mereka menilai lima sifat itu.

Orang-orang termasuk dalam salah satu dari empat tipe berdasarkan peringkat mereka pada lima besar ciri kepribadian: keterbukaan, keramahan, ekstraversi , neurotisisme , dan sifat suka bertengkar. Memahami seberapa tinggi atau rendah peringkat seseorang pada setiap sifat dapat berguna dan memprediksi hal-hal tentang orang-orang, seperti risiko penyakit mental atau kemungkinan perceraian.

Tapi itu bukan ilmu pasti.

“Setiap orang memiliki variasi dalam lima besar,” jelas Adler. “Ketika Anda melihat keseluruhan gambaran kepribadian – termasuk ciri-cirinya, tetapi juga pada level lain – sebagian besar masih terlihat dimensional, bukan kategoris.”

Keempat tipe kepribadian tersebut antara lain:

  • Rata- rata: Tipe yang paling umum adalah orang-orang yang tinggi dalam neurotisisme dan ekstraversi sementara lebih rendah dalam keterbukaan.
  • Pendiam: Orang dalam tipe ini tidak terbuka atau neurotik tetapi mereka stabil secara emosional. Mereka cenderung introvert, menyenangkan dan teliti.
  • Panutan: Orang-orang ini adalah pemimpin alami dengan tingkat neurotisisme yang rendah dan tingkat keramahan yang tinggi, ekstraversi, keterbukaan, dan kesadaran. Mereka mendengarkan ide-ide baru dan dapat diandalkan.
  • Berpusat pada diri sendiri: Sementara orang-orang ini mendapat skor tinggi dalam ekstraversi, mereka mendapat peringkat di bawah rata-rata keterbukaan, keramahan, dan ketelitian.

“Cara bagi Anda untuk tumbuh adalah dengan mengetahui tentang diri Anda sendiri,” kata wildan asrori.

Plus, para peneliti menemukan bahwa kepribadian tidak statis. Orang berevolusi. Remaja laki-laki cenderung terlalu terwakili dalam kepribadian yang egois, sementara orang yang lebih tua menjadi panutan yang besar.

“Segi-segi tertentu sedang berubah,” kata Amaral. “Seiring orang dewasa dan tumbuh, kepribadian mereka juga matang dan tumbuh. Saya pikir ada pesan positif bahwa orang dewasa dan mereka pindah ke karakteristik yang lebih diinginkan.”

Tipe kepribadian manusia ini menggambarkan orang yang sehat. Meskipun mungkin terdengar buruk untuk menjadi neurotik, rata-rata orang mengalami berbagai tingkat neurotisisme.

“Kita seharusnya tidak memikirkan masing-masing karakteristik karena semakin tinggi, semakin baik. Jika Anda berpikiran sangat terbuka, itu berarti Anda percaya segalanya,” kata Amaral.

Penelitian di masa depan mungkin memeriksa orang dengan penyakit mental untuk melihat apakah mereka juga termasuk dalam jenis ini atau jika lebih banyak jenis muncul.


Baca juga: