laptop terbaik 2021

9 Laptop Terbaik Tahun 2021

Halo gaes, kita akan coba bagikan informasi tentang 9 laptop terbaik di tahun 2021. Selamat membaca ya.

Laptop terbaik memang kuat, tetapi kebanyakan portabel. Mereka dapat bekerja pada apa pun yang dapat dikerjakan oleh PC desktop, tetapi kemudian Anda dapat memasukkannya ke dalam tas dan pergi ke tempat lain. Laptop memiliki semua yang Anda butuhkan di PC termasuk layar internal, keyboard, trackpad, penyimpanan, dan banyak lagi. Seringkali, mereka lebih mahal daripada yang setara dengan desktop karena pertimbangan desain dan pendinginan ekstra. Dibutuhkan banyak teknik untuk mengetahui cara mengambil semua yang Anda temukan di menara komputer dan memasukkannya ke dalam badan laptop.

Tentu, itu bisa membuat laptop lebih sulit untuk diupgrade. Itulah mengapa penting untuk memastikan Anda membeli laptop yang dapat berkembang bersama Anda. Anda pasti ingin memastikan Anda mendapatkan semua spesifikasi yang Anda dapat dari pembelian awal Anda. Anda dapat memperluas laptop dengan monitor komputer eksternal, keyboard, dan hard drive eksternal, tetapi itu mengurangi portabilitas yang menarik Anda ke laptop.

Jika Anda ingin menemukan laptop terbaik yang Anda bisa untuk uang Anda, para ahli kami telah melihat lusinan dari mereka, dan kami telah membuat pilihan kami. Baca terus untuk pilihan kami.

Keseluruhan Terbaik: Dell XPS 13 7390 (2020)

Dell XPS 13 7390

Seri laptop Dell XPS selalu menjadi salah satu laptop terbaik yang dapat Anda beli, dan model 7390 2-in-1 tidak terkecuali. Model ini memiliki prosesor Core-i7 generasi ke-10, RAM DDR4 32GB, dan penyimpanan internal 512GB. Semua itu digabungkan untuk membuat laptop ini ramping dan bertenaga, meskipun tidak ada GPU terpisah di dalamnya. GPU yang kuat benar-benar hanya diperlukan untuk proyek daya seperti pengeditan video dan beberapa game AAA, tetapi tugas sehari-hari akan baik-baik saja.

Peninjau kami, Andy, sangat menyukai desain minimalis 7390, terbuat dari aluminium pesawat dan serat karbon. Dia juga sangat menyukai layar 1920 x 1200 yang menggambarkannya sebagai “tajam dan warna yang akurat, dengan sudut pandang yang sangat baik.” Adapun benchmark, skor laptop cukup di PCMark 10 Work 2.0 (4.139) dan GFX Bench (8.878). Baterai akan membantu Anda melewati sekitar 10 jam yang sangat bagus untuk produktivitas sehari.

Pengisian daya laptop melalui salah satu dari dua port USB-C, yang bersama dengan jack headphone 3.5mm dan pembaca kartu SD terdiri dari total I/O perangkat ini. Jika Anda ingin mencolokkan yang lain, kami sarankan untuk mengambil Hub USB untuk menggunakannya. Untuk laptop lainnya, pengulas kami menyukai keyboard dan trackpad yang digambarkan sebagai “luas dan responsif.” Pembaca sidik jari memberi Andy sedikit masalah. Secara keseluruhan, Dell XPS 13 7390 bukan yang terbaru yang tersedia, tetapi yang kami rasa menawarkan kombinasi yang tepat antara kekuatan dan nilai, itulah sebabnya ia menjadi pilihan utama kami.

Ukuran Layar:  13,4 Inci | Resolusi:  1900×1200| CPU:  Intel Core i7-1065G7| GPU:  Intel Iris Plus Graphics (i7)| RAM:  32GB| Penyimpanan:  SSD 512GB| Layar sentuh:  Ya

Ultraportabel Terbaik, Apple: Apple MacBook Air 13 inci (M1, 2020)

Apple MacBook Air 13 inci

Apple telah all-in dengan chip M1-nya. Sejak diperkenalkan di Macbook Air, Apple telah membangun desktop, laptop, PC All-in-One, dan iPad dengan chip M1. Itu berbicara tentang kekuatan chip M1. Itu dapat berdiri toe-to-toe dengan prosesor apa pun di pasaran saat menjalankan aplikasi asli, atau saat menjalankan aplikasi x86 di lapisan kompatibilitas Rosetta 2.

Magic Keyboard dan trackpad keduanya sangat baik. Layarnya cerah, jernih, dan padat. Peninjau kami, Jeremy Lauuonen menyebutnya “layar Retina 13,3 inci yang indah dengan resolusi asli 2560×1600, kecerahan 400 nits, dan fitur True Tone milik Apple.” Kami ingin melihat layar sentuh di Macbook Air, tetapi tidak ada Macbook yang pernah memiliki layar sentuh, jadi kami tidak bisa terlalu keras untuk menghilangkannya. Apple mengklaim Anda akan mendapatkan masa pakai baterai sepanjang hari dari Air, tetapi Jeremey menemukan itu sebagai perkiraan yang cukup konservatif. Pengujiannya sendiri menempatkan baterai di sekitar 12 jam pengujian video terus menerus.

Satu hal yang membuat kami kecewa adalah kurangnya evolusi antara generasi terakhir dan generasi laptop ini. Anda mendapatkan kekurangan port yang sama, webcam yang sangat buruk, dan desain keseluruhan yang sama dengan generasi sebelumnya. Sementara M1 Macbook Air adalah upaya yang lebih baik, semua inovasi ada di bagian dalam dengan eksterior loyo yang sama. Pada dasarnya, Anda dapat membeli Macbook Air M1, tetapi satu-satunya alasan untuk melakukannya melalui komputer bertenaga Intel yang datang sebelumnya adalah chip M1. Itu mungkin cukup, tetapi kami ingin melihat lebih banyak perbaikan eksterior untuk memanfaatkan silikon baru itu.

Ukuran Layar:  13.3 Inci | Resolusi:  2560×1600| CPU:  Apple M1| GPU: GPU  Apple 8-core| RAM:  8GB| Penyimpanan:  SSD 256GB| Layar sentuh:  Tidak

Terbaik untuk Mahasiswa: Microsoft Surface Laptop 4

Microsoft Surface Laptop 4

Sejak Microsoft memasuki ruang perangkat keras, jajaran Surface telah mencontohkan desain yang bersih dan unggul. Surface Laptop 4 tidak terkecuali. Kedua pilihan warna ini menampilkan lapisan Alcantara yang lembut yang memberikan tampilan dan nuansa mewah pada keyboard dan trackpad, meskipun sulit dibersihkan. Peninjau kami menemukan keyboard sedikit tertekuk, yang memberikan perasaan lebih murah daripada yang disarankan build, tetapi trackpadnya besar dan responsif menurut pengulas kami Matt.

Seperti Macbook Air di atas, ada sedikit evolusi dalam desain dari Laptop 3 ke Laptop 4. Keduanya memiliki tampilan yang kurang bagus, yang tidak mengukur kecerahan maupun saturasi warna, dan tidak ada laptop yang memiliki LTE on board.

Satu hal yang Anda dapatkan dengan laptop generasi terbaru ini adalah audio berkualitas tinggi. Peninjau kami menulis, “Laptop Surface 4 memiliki pengeras suara yang kuat dengan volume yang sangat baik. Ada pemisahan yang bagus antara nada rendah, sedang, dan tinggi, yang menghindari suara berlumpur yang biasa terjadi pada banyak laptop karena volume pengeras suara mendekati maksimum. Tidak ada subwoofer, jadi bass bisa terdengar datar, tetapi Laptop 4 memberikan rasa kedalaman tanpa membebani sisa trek yang Anda nikmati.”

Anda juga mendapatkan daya tahan baterai yang luar biasa, didukung oleh prosesor AMD dan Intel generasi baru. Penyimpanan dasar juga dimulai pada 256, yang merupakan dua kali lipat dari Laptop 3. Secara keseluruhan, ini adalah laptop yang bagus untuk dibeli baru, tetapi tidak cukup untuk mengupgrade jika Anda sudah memiliki Surface Laptop 3.

Ukuran Layar:  13,5 Inci | Resolusi:  2256×1504 | CPU:  AMD Ryzen 4680U atau Intel Core i5/i7| GPU:  AMD Radeon Graphics atau Intel Iris Plus Graphics| RAM:  8GB, 16GB, 32GB RAM| Penyimpanan:  256GB, 512GB, 1TB SSD| Layar sentuh:  Ya

Terbaik untuk Tenaga: Acer Predator Triton 300 SE

Acer Predator Triton 300 SE

Acer Predator Triton 300 SE adalah laptop yang dibuat untuk para gamer tetapi memiliki tampilan sederhana yang cocok untuk para profesional. Sementara banyak laptop gaming mencoba dan melihat bagian dengan desain fantastis dan RGB di semua tempat, Triton terlihat seperti laptop yang bisa Anda bawa ke kantor. Di dalam, Anda akan mendapatkan prosesor Core i7 generasi ke-11, RAM hingga 32GB, dan Drive SSD 512 GB. Bersamaan dengan itu, laptop tersebut mengemas kartu grafis Nvidia GeForce RTX 3060 yang membuat laptop ini menjerit.

Triton 300 SE dibuat untuk para gamer dengan layar FHD 14 inci dan menawarkan satu set speaker yang menurut pengulas kami “menghasilkan pukulan sonik” yang bukan sesuatu yang sering Anda dengar tentang speaker laptop. Laptop ini mampu memberikan kecepatan Wi-Fi yang mengesankan, terutama saat dilepas dari router. Penguji kami melihat kecepatan yang mengesankan dari mengunduh dan streaming game dari kantornya yang terpisah. Daya tahan baterai tidak mengesankan hanya 3,5 jam. Sejujurnya kami ingin melihat baterai yang lebih besar di laptop dengan GPU diskrit.

Sebagian besar keluhan kami tentang laptop dangkal. Semua port terletak di dekat bagian depan mesin yang berarti manajemen kabel menjadi masalah. Peninjau kami juga mencatat cukup banyak perangkat lunak pra-instal, yang sering disebut sebagai “bloatware” pada mesin. Tetapi jika Anda bisa melampaui itu, ini adalah laptop yang tampak hebat dengan kekuatan dan spesifikasi yang mengesankan yang cocok untuk bermain game di rumah atau mengedit video.

Ukuran Layar:  14 Inci | Resolusi:  1920×1080 | CPU:  Intel Core i7-11375H| GPU:  Nvidia RTX 3060| RAM:  8GB, 16GB, 32GB RAM| Penyimpanan:  SSD 512GB| Layar sentuh:  Tidak

Terbaik untuk Game: Razer Blade 15 (2021)

Razer Blade 15 (2021)

Razer adalah salah satu nama besar dalam perangkat keras komputer game, dan Razer Blade, khususnya, adalah laptop andalannya. Pilihan kami hadir dengan prosesor Core-i& generasi ke-10, RAM 16GB, layar 144Hz, dan GPU diskrit NVidia GeForce RTX 3060. Itu banyak kekuatan yang dibangun ke dalam mesin kecil yang dibuat khusus untuk para gamer.

Warna RGB yang mengalir melalui lampu latar keyboard selalu memberikan tampilan yang ramping pada laptop. Di kedua sisi keyboard, Anda akan menemukan speaker top yang menurut peninjau kami Andrew, melakukan “pekerjaan yang solid dalam memberikan audio game dan media, serta musik. Mereka jelas dan untungnya tetap seperti itu cukup tinggi ke dalam pengaturan volume, dan Razer Blade bisa menjadi sangat keras.”

Semua itu datang dengan beberapa kompromi karena laptop itu sendiri memiliki berat hampir lima pon. Desain laptop tidak banyak berkembang selama bertahun-tahun, yang mungkin bagus atau buruk tergantung selera Anda. GPU diskrit juga menyedot masa pakai baterai seperti orang gila, jadi jika Anda sedang bepergian, Anda pasti ingin tetap dekat dengan stopkontak. Bagian yang paling disayangkan adalah tidak adanya login biometrik di komputer ini. Tidak ada pembaca sidik jari dan tidak ada webcam yang kompatibel dengan Windows Hello.

Secara keseluruhan, ini adalah laptop gaming yang kuat. Hanya prosesor yang tertinggal satu generasi. Tidak ada banyak perbedaan antara prosesor generasi ke-10 dan ke-11, terutama dengan RTX 3060 yang mendorong banyak hal. Jadi jika Anda sedang mencari laptop gaming yang kuat, ini adalah pilihan yang baik.

Ukuran Layar:  15,6 Inci | Resolusi:  1920×1080| CPU:  Intel Core i7-10750H| GPU:  NVIDIA GeForce RTX 3060| RAM:  16GB| Penyimpanan:  SSD 512GB| Layar sentuh:  Tidak

Ultraportabel Terbaik, Windows: Microsoft Surface Laptop Go

Microsoft Surface Laptop Go

Microsoft Surface Laptop Go adalah penawaran ultraportabel Microsoft. Jajaran laptop Surface dikenal dengan desain yang hebat dan itu juga berlaku di Surface Laptop Go. Rasio aspek 3:2 memberi Anda banyak real estat layar ekstra di atas 16:9 atau 16:10. Bersamaan dengan layar, Anda juga mendapatkan keyboard dan trackpad yang digambarkan oleh pengulas kami, Andy, sebagai, “tenang dan taktil dengan tombol yang lembut dan hampir mewah” dan trackpad adalah salah satu yang terbaik yang pernah dilihatnya di laptop sebesar ini.

Tentu saja, laptop tipis dan ringan memiliki kompromi. Khususnya, hanya ada satu port USB-A dan USB-C bersama dengan jack headphone. Laptop juga cenderung berjalan sedikit panas, karena kurangnya aliran udara dan manajemen termal umum. Laptop ini juga mendapat skor 5.378 yang lumayan di GFXBench yang bagus mengingat prosesor Core-i5 dan RAM 8GB. Layar sentuh pada ultraportabel ini adalah kejutan yang menyenangkan. Andy menggambarkan resolusinya sebagai “cukup tajam, dan warnanya tajam dan akurat dengan kontras yang luar biasa.”

Singkatnya, komputer ini tidak akan melakukan pekerjaan berat apa pun, dan kami tidak akan mengandalkan untuk memainkan judul game AAA apa pun. Tetapi ini adalah mesin produktivitas yang mampu menangani tugas-tugas ringan sedang dengan mudah. Tapi di mana itu benar-benar bersinar dalam portabilitas. Ini adalah ukuran yang besar, dan sangat ringan yang merupakan dua aspek kunci dari laptop portabel. Aspek lain adalah masa pakai baterai dan Anda akan mendapatkan 13 jam dengan mudah dari ini. Jika Anda sering bepergian atau sering bekerja di kedai kopi, ini adalah pilihan yang bagus.

Ukuran Layar:  12.4 Inci | Resolusi:  1536×1024| CPU:  Intel Core i5-1035G1| GPU:  Intel UHD Graphics| RAM:  8GB| Penyimpanan:  SSD 128GB| Layar sentuh:  Ya

Terbaik untuk Profesional: Apple MacBook Pro 13 inci (M1, 2020)

Apple MacBook Pro 13 inci (M1, 2020)

Ketika Apple memperkenalkan chip M1 pada akhir tahun 2020, Apple memperkenalkan MacBook Air dan MacBook Pro secara bersamaan. Mereka sangat mirip, kecuali MacBook Pro dirancang untuk mendorong chip M1 lebih keras. Ini memiliki kipas untuk pendinginan, dan inti tambahan di CPU, dan kedua sifat itu membuat dunia berbeda. Ini sedikit lebih tebal, sedikit lebih berat, dan jauh lebih kuat daripada saudaranya.

Layar adalah salah satu yang menarik dari komputer. Peninjau kami, Alice, menulis, “Apple terus menghadirkan layar Retina 13 inci 2560×1600, tetapi kali ini dengan teknologi True Tone yang ditayangkan perdana di iPad Pro 9,7 inci dan telah hadir di setiap generasi sejak itu. Teknologi menarik ini menggunakan empat sensor berbeda untuk secara otomatis menyesuaikan keseimbangan putih pada layar Anda berdasarkan lingkungan pencahayaan Anda saat ini. Teknologi ini bukan tentang meningkatkan resolusi dan menjejalkan lebih banyak piksel per inci, tetapi mempertajam kejernihan dan akurasi warna hingga ke tepi tajam untuk memberikan hasil yang paling nyata gambar mungkin.”

Apple memasang kembali papan ketiknya pada tahun 2019 dan MacBook Pro menggunakan sakelar gunting yang sama yang benar-benar hebat dalam hal perjalanan dan sentuhan. Masa pakai baterai di Macbook ini konyol. Penguji kami mendorong baterai hingga 18 jam streaming 4K dengan kecerahan maksimal. Itu hanya gila. Katalog Apple yang terus berkembang dari aplikasi yang kompatibel dengan ARM menjadikan ini pembelian yang solid untuk para profesional, pembuat konten, dan gamer.

Seperti MacBook generasi sebelumnya, MacBook Pro tidak memiliki layar sentuh, dan Anda hanya memiliki sepasang port USB-C. Selain itu, model dasar MacBook Pro hadir hanya dengan 256GB yang tidak buruk, tetapi laptop untuk pembuat konten dan profesional seharusnya memiliki lebih banyak.

Ukuran Layar:  13.3 Inci | Resolusi:  2560×1600| CPU:  Apple M1| GPU: GPU  Apple 8-core| RAM:  8GB| Penyimpanan:  SSD 256GB| Layar sentuh:  Tidak

Desain Terbaik: ASUS ROG Zephyrus G14

ASUS ROG Zephyrus G14

ASUS ROG Zephyrus G14 adalah apa yang disebut pengulas kami sebagai trifecta kekuatan, portabilitas, dan kinerja. Dia mengujinya dan menyebut laptop itu “mesin yang luar biasa menurut definisi apa pun.” Jadi, mari kita uraikan klaim tersebut dan lihat apa yang ditawarkan laptop ini.

Kekuatan datang dalam bentuk prosesor AMD Ryzen 9 dan kartu grafis GeForce RTX 2060 Max-Q. Saat Anda memasangkannya dengan 16GB RAM dan 1TB M.2 NWMe PCIe SSD dan pakar kami mengatakan Anda mendapatkan waktu respons kilat

Mempertimbangkan portabilitas, laptop ini memiliki layar 14 inci dengan hasil tapak yang kecil. 14 inci sedikit lebih kecil dari yang biasanya kita lihat di PC gaming (yang dikenal dengan merek ROG), tetapi ini adalah kompromi yang bagus. Bahkan dengan GPU diskrit, baterai akan bertahan selama 10 jam yang sangat bagus untuk laptop gaming.

Dalam hal nilai, mengingat Anda mendapatkan keyboard dan trackpad yang luar biasa, bersama dengan layar 120Hz dan semua kekuatan dan portabilitas di atas dengan harga yang bagus. Ini adalah nilai yang bagus sehingga Anda akan kesulitan menemukan sesuatu yang lebih baik pada titik harga ini.

Ukuran Layar:  14 Inci | Resolusi:  1920×1080| CPU:  AMD Ryzen 9 4900HS| GPU:  NVIDIA GeForce RTX 2060 Max-Q| RAM:  16GB| Penyimpanan:  SSD 1 TB| Layar sentuh:  Tidak

Terbaik untuk Pengeditan Foto: HP Spectre x360 15t

HP Spectre x360 15t

Fotografer menghabiskan banyak waktu melihat melalui lensa kamera, tetapi mereka menghabiskan lebih banyak waktu melihat layar di komputer mereka. HP Spectre x360 memiliki salah satu tampilan terbaik. Ini adalah tampilan 4K penuh yang disebut peninjau kami Jeremy “sangat tajam, dan warnanya kaya dan berani,” meskipun itu tidak cukup cerah untuk seleranya.

Di luar itu, ini adalah komputer 2-in-1 yang berarti laptop berubah menjadi tablet, meskipun tablet berat hanya di atas empat pon. Tapi mode tablet dan mode tenda bisa berguna untuk mengedit foto. Keyboard digambarkan sebagai “cukup nyaman untuk sesi mengetik yang lama,” menurut ahli kami dan dari sudut pandang desain, kami benar-benar menggali port USB di sudut-sudut laptop.

Saat Anda menjalankan tugas yang intensif, laptop ini menjadi panas, dan menjadi berisik setelah kipas dinyalakan. GPU pada laptop juga sedikit di sisi lama, tetapi RAM 16GB, SSD 1TB, dan 10th generasi core-i7 akan membuat Anda tetap berjalan lancar untuk semua sesi pengeditan foto yang panjang.

Ukuran Layar:  15,6 Inci | Resolusi:  3840×2160| CPU:  Intel Core i7-10750H| GPU:  Nvidia GTX 1650Ti| RAM:  16GB| Penyimpanan:  SSD 1 TB| Layar sentuh:  Ya

FAQ

Haruskah saya mendapatkan laptop atau PC all-in-one?

Baik laptop maupun PC all-in-one (AIO) sangat portabel, dan keduanya membawa banyak kompromi yang sama. Keduanya sulit untuk ditingkatkan karena pertimbangan ruang. Keduanya pada dasarnya adalah satu unit (meskipun AIO biasanya membutuhkan mouse dan keyboard). Laptop jauh lebih portabel karena semua yang Anda butuhkan ada dalam satu unit. AIO lebih sulit untuk bepergian tetapi biasanya memiliki layar yang jauh lebih besar. Laptop biasa maksimal sekitar 17 inci sementara AIO bisa sebesar 32 inci. AIO juga biasanya tidak memiliki baterai internal sehingga selalu perlu dicolokkan. Berdasarkan pertimbangan tersebut, Anda dapat membuat pilihan mana yang terbaik untuk Anda.

Dapatkah saya menghubungkan laptop saya ke layar yang lebih besar atau menggunakan layar ganda?

Biasanya, jawabannya adalah ya. Sebagian besar laptop memiliki semacam kemampuan video out. Itu biasanya berupa port HDMI atau port USB Type-C. Anda akan ingin memeriksa spesifikasi untuk masing-masing laptop sebelum membeli, tetapi biasanya begitulah yang dilakukan. Biasanya, prosesnya hanya menghubungkan kabel dari laptop Anda ke monitor, dan kemudian mengkonfigurasi tata letak monitor Anda. Anda biasanya dapat mencerminkan konten ke kedua layar, memperluas desktop Anda di kedua layar, atau menutup laptop Anda dan hanya bekerja di monitor eksternal.

Apakah boleh membiarkan laptop saya tetap terhubung sepanjang waktu?

Anda akan menemukan informasi yang saling bertentangan tentang ini, tetapi jawaban terbaiknya adalah, tidak juga. Baterai biasanya tidak suka yang ekstrem. Itu berarti mereka tidak suka menjadi kosong atau penuh. Membiarkan laptop tetap terhubung biasanya akan membuat baterai Anda penuh. Jangka pendek, ini tidak akan terlalu merusak baterai Anda, tetapi dalam jangka panjang Anda akan menurunkan baterai Anda lebih cepat. Beberapa laptop akan memiliki solusi perangkat lunak yang memungkinkan Anda dengan sengaja “mengisi” baterai pada 50-60%. Ini akan membantu kekuatan baterai Anda dalam jangka panjang. Semua yang dikatakan, jika Anda berencana untuk membeli laptop dan membiarkannya terpasang penuh waktu, pertimbangkan desktop atau PC all-in-one yang tidak memiliki baterai.

Apa yang Harus Dicari di Laptop

Berat dan Profil

Keuntungan utama laptop dibandingkan rekan desktop mereka adalah portabilitas, meskipun masih ada banyak variasi di pasar laptop dalam hal berat dan dimensi. Umumnya, laptop yang lebih besar, seperti “musclebook” tebal Alienware, akan lebih bertenaga dan lebih dapat diupgrade, sementara model ultrathin cenderung lebih dikunci fiturnya. Itu berarti Anda tidak dapat memutakhirkannya, dan itu biasanya karena pertimbangan ruang. Meskipun tentu saja mungkin untuk mendapatkan laptop yang sangat kuat yang juga ringan dan sangat portabel, Anda biasanya akan membayar lebih mahal untuk hak istimewa tersebut.

Laptop vs. Hibrida

Laptop hybrid, atau laptop 2-in-1, dirancang untuk berfungsi sebagai laptop dan tablet. Ini adalah perangkat seperti Surface Pro, Asus Chromebook Flip, dan Dell XPS 13 2-in-1. Hibrida biasanya memiliki layar sentuh, dan mereka memiliki keyboard yang dapat dilepas atau keyboard berengsel yang dapat Anda putar dan singkirkan saat Anda ingin menggunakan perangkat sebagai tablet .

Meskipun perangkat 2-in-1 menawarkan fleksibilitas tambahan, Anda harus lebih berhati-hati saat memilih hibrida. Beberapa memiliki keyboard berukuran kecil, beberapa berkinerja baik sebagai tablet tetapi buruk sebagai laptop, dan yang lain kekurangan daya pemrosesan. Anda mungkin berakhir dengan perangkat mahal yang berfungsi sebagai laptop biasa-biasa saja dan tablet besar ketika Anda bisa menghabiskan uang yang sama dan mendapatkan laptop bintang. Ini bukan untuk mengatakan tidak ada pilihan 2-in-1 yang bagus di luar sana. Ini hanya berarti Anda harus mempertimbangkan keunggulan perangkat di kedua kategori dan memutuskan apakah fleksibilitas itu sepadan dengan biaya tambahannya.

Menampilkan

Karena hampir tidak mungkin untuk mengganti layar laptop Anda, itu harus menjadi salah satu pertimbangan utama Anda saat membeli mesin baru. Resolusi sangat penting, dan akan menentukan kerenyahan dan ketajaman gambar; umumnya, 1920 x 1080 (1080p atau FHD) cukup untuk model yang lebih kecil, meskipun jika Anda akan melakukan banyak pengeditan gambar atau video, atau menginginkan grafik terbaik dalam game, layar 4K adalah cara yang tepat. . Ketika datang ke laptop terbaik di luar sana, 1080p harus dianggap minimum.

Ukuran layar

Ukuran layar adalah salah satu hal pertama yang dilihat orang saat membeli laptop. Seperti layar TV dan smartphone, layar laptop biasanya diukur dari sudut ke sudut (diagonal), dan bukan dari sisi ke sisi. Kebanyakan orang menginginkan layar yang cukup besar sehingga mereka tidak akan menyipitkan mata ketika mencoba membaca email atau meneliti suatu topik, tetapi orang-orang memiliki preferensi yang berbeda dalam hal portabilitas. Beberapa orang menginginkan laptop yang seringan dan portabel mungkin, sementara yang lain sebagian besar akan menjaga unit tetap diam, dan hanya memindahkannya di sekitar rumah sesekali.

Ringkas: layar 11 hingga 14 inci

Jika Anda mencari sesuatu yang sangat ringan yang dapat Anda bawa saat bepergian, laptop ringkas mungkin merupakan solusi yang baik. Anda dapat dengan mudah menemukan laptop kompak yang sangat ringan (di bawah empat pon), dan banyak yang memiliki profil ramping.

Beberapa orang berpikir bahwa laptop kompak hadir dengan spesifikasi kelas bawah, tetapi dengan ukuran yang ringkas tidak berarti Anda harus mengorbankan kinerja. Anda benar-benar dapat menemukan laptop ringkas yang cukup bertenaga untuk bekerja, seperti MacBook Pro 13 inci dan Dell XPS 13. Jika Anda tidak ingin menghabiskan banyak uang, dan hanya menginginkan unit yang lebih mendasar, Anda dapat juga menemukan laptop kompak anggaran untuk di bawah $300, seperti Lenovo IdeaPad S310.

Rata-rata: layar 15 hingga 16 inci

Meskipun tidak ada standar yang tepat untuk ukuran layar laptop, kisaran 15 hingga 16 inci cukup umum—Anda akan sering melihat laptop berukuran 15,6 inci. Ukuran ini sangat ideal bagi mereka yang sebagian besar menyimpan laptop mereka di meja, tetapi masih ingin memiliki pilihan untuk membawanya saat bepergian.

Harga yang akan Anda bayar untuk laptop ukuran ini sangat bergantung pada spesifikasi dan mereknya. MacBook Pro 16-inci akan dikenakan biaya lebih dari dua ribu dolar, sementara Anda dapat membeli Acer Aspire 5 dengan harga di bawah $500. Anda dapat menemukan Chromebook ukuran ini dengan harga sekitar $300 hingga $400.

Besar: layar 17 inci atau lebih besar

Layar laptop besar sering kali datang dengan keuntungan dari sudut pandang yang lebih baik. Ukuran 17,3 inci umum di laptop gaming, karena layar yang lebih besar dapat memberikan pengalaman bermain game yang lebih baik. Gamer mungkin menganggap kompromi dalam portabilitas sangat berharga untuk layar yang lebih besar dan lebih baik, terutama jika laptop baru ini berfungsi sebagai pengganti desktop. Biasanya, Anda akan membayar lebih dari satu ribu dolar untuk laptop bagus seukuran ini. Opsi anggaran dalam ukuran ini lebih jarang, tetapi Anda kadang-kadang dapat menemukan opsi ukuran ini dengan harga sekitar $ 500, seperti Lenovo IdeaPad 340.

Resolusi layar dan grafis

Jika Anda membeli laptop untuk game atau desain grafis, faktor seperti kecepatan refresh dan pemrosesan grafis jauh lebih signifikan. Gamer akan menginginkan kecepatan refresh yang lebih tinggi dan prosesor grafis terpisah dari merek seperti NVIDIA. Namun, jika Anda membeli laptop untuk tujuan lain, kartu grafis terintegrasi sudah cukup.

Ketika Anda melihat di bawah spesifikasi, setiap laptop akan menunjukkan resolusi layarnya. Sebagian besar laptop, bahkan model yang sangat murah, akan menawarkan resolusi HD setidaknya 1366 x 768. Namun, jika Anda menghabiskan banyak uang, yang terbaik adalah mencari laptop dengan setidaknya 1920 x 1080 (FHD). Laptop 4K mungkin sepadan jika Anda memilih ukuran layar yang besar, tetapi tidak jika Anda menggunakan laptop yang lebih kecil dari 14 inci.

Keyboard dan kontrol

Meskipun terkadang diabaikan selama proses belanja, keyboard adalah bagian penting dari kualitas, fungsionalitas, umur panjang, dan kenyamanan laptop. Anda ingin tangan Anda dapat duduk dengan nyaman dan alami saat mengetik, sehingga Anda tidak perlu meremas atau merentangkan jari untuk menjangkau semua tombol. Oleh karena itu, kebanyakan orang akan menginginkan laptop dengan keyboard ukuran penuh, yang umum di kebanyakan laptop yang lebih besar dari 11,6 inci. Keyboard bergaya chiclet juga umum di laptop. Keyboard ini hanya memiliki tombol yang sedikit lebih tinggi, dan ruang di antara tombol, sehingga keyboard menyatu dengan gaya ke dalam rumah laptop.

Fitur apa yang Anda inginkan di keyboard Anda? Banyak keyboard memiliki fitur tambahan seperti lampu latar untuk membantu Anda melihat tombol dalam gelap. Fitur keamanan seperti pembaca sidik jari juga menjadi lebih umum, dan Anda juga dapat menemukan tata letak keyboard yang berbeda. Bergantung pada bagaimana Anda akan menggunakan laptop, Anda mungkin lebih suka keypad numerik, daripada memiliki nomor baris atas. Keyboard Chromebook unik dari keyboard tradisional karena tidak memiliki tombol fungsi, dan memiliki tombol pencarian.

CPU

CPU laptop, atau unit pemrosesan pusat, adalah chip yang bertindak sebagai otaknya. Beberapa faktor mempengaruhi kinerja CPU, mulai dari panas hingga komponen lain dalam sistem, tetapi ini adalah beberapa faktor utama yang harus diperhatikan dalam CPU yang dapat dengan cepat membantu menentukan kualitasnya: Pabrikan, jumlah inti, dan kecepatan clock .

Selama bertahun-tahun, Intel telah dikenal karena menciptakan CPU yang kuat dan andal. Anda juga akan melihat merek seperti AMD. Baik Intel dan AMD adalah taruhan yang cukup aman dalam hal merek prosesor, dan merupakan ide bagus untuk memilih generasi yang lebih baru, daripada memilih laptop dengan prosesor yang berusia tiga generasi. Idealnya, Anda mencari Core i7 atau Core i9 dari generasi terbaru Intel (generasi dilambangkan dengan angka pertama dari nomor model, jadi Core i7-11375H adalah chip gen ke-11) atau salah satu dari chip AMD Opsi Ryzen 5000 Series.

Kebanyakan prosesor modern akan memiliki setidaknya dua inti. Apa itu inti CPU? Yah, mereka pada dasarnya adalah CPU yang terpisah. Dan, karena komputer tidak seperti manusia—otaknya tidak sebaik otak kita—komputer dapat memperoleh manfaat dari memiliki lebih dari satu “otak”. Semakin banyak inti yang dimiliki komputer, semakin baik ia dapat melakukan banyak tugas, dan semakin cepat ia dapat menghitung (secara umum).

Jika Anda memiliki prosesor dual-core, apakah itu berarti komputer Anda hanya dapat melakukan dua tugas sekaligus? Tidak juga. Inti prosesor juga memiliki utas, yang juga membantu komputer melakukan banyak tugas. Jadi, meskipun laptop Anda hanya dual-core, hyper-threading modern memungkinkan laptop untuk melakukan banyak tugas secara bersamaan secara efisien. Anda harus memilih prosesor dengan inti yang lebih tinggi jika Anda akan bekerja secara ekstensif di laptop, melakukan banyak pengeditan video atau foto, atau melakukan penelitian yang memakan waktu.

Bahkan lebih penting daripada jumlah inti, kecepatan prosesor Anda sangat penting untuk operasi sehari-hari. Anda menginginkan laptop yang dapat memenuhi kebutuhan Anda. Kecepatan diukur dalam GHz, dan ini penting untuk tugas-tugas seperti bermain game dan menonton video.

RAM

RAM, atau memori akses acak, penting dalam laptop karena membantu mesin mengakses informasi yang dibutuhkannya dengan cepat. Bayangkan RAM seperti lemari kamar tidur Anda. Ketika Anda membutuhkan sesuatu dari lemari Anda, Anda bisa masuk dan mengambilnya, bukan mengemudikan mobil ke unit penyimpanan atau pergi ke loteng dan mencari melalui banyak kotak. Anda dapat mengakses barang-barang di lemari Anda secara acak, tanpa harus melalui terlalu banyak usaha atau mengambil terlalu banyak waktu.

RAM serupa untuk komputer. Itu sebabnya lebih banyak RAM lebih baik. Semakin banyak yang dapat diakses secara acak (tanpa harus melalui terlalu banyak usaha), semakin baik dan cepat kinerjanya. Anda menginginkan laptop dengan setidaknya 8GB RAM jika Anda melakukan tugas berat seperti bekerja. Namun, jika Anda hanya menggunakan laptop untuk tugas-tugas dasar, jumlah minimum RAM yang dapat Anda gunakan adalah 4GB.

Anda juga dapat melihat laptop dengan RAM DDR4 dan RAM DDR3. DDR adalah singkatan dari Double Data Rate, dan nomor tersebut mewakili versinya. RAM DDR4 lebih efisien, dan oleh karena itu, lebih disukai daripada DDR3.

Penyimpanan SSD vs. HDD

Beberapa laptop akan memiliki SSD (solid-state drive), beberapa akan memiliki HDD (hard disk drive), dan beberapa bahkan akan memiliki SSD dan HDD. Karena tidak memiliki bagian yang bergerak, SSD umumnya lebih cepat dan lebih andal daripada HDD. Namun, SSD jauh lebih mahal, jadi dengan biaya yang sama, Anda tidak akan mendapatkan ruang penyimpanan SSD sebanyak yang Anda dapatkan dengan HDD. Namun, dengan penyimpanan cloud menjadi lebih murah dan lebih mudah tersedia, kapasitas penyimpanan tidak sepenting dulu.

Jika Anda menggunakan laptop untuk fungsi dasar, penyimpanan SSD 256 GB seharusnya sudah lebih dari cukup. Anda bahkan mungkin dapat menggunakan 128 GB, dan Anda selalu dapat menambahkan hard drive eksternal jika diperlukan. Namun, jika Anda berencana menggunakan laptop untuk bermain game, mengedit video, atau media, Anda pasti menginginkan laptop dengan penyimpanan lebih besar.

Pelabuhan

Apakah laptop memiliki port USB yang cukup? Ada port HDMInya? Bagaimana dengan pembaca kartu? Bagaimana dengan jack headphone? Periksa semua perangkat yang ingin Anda sambungkan ke laptop—tikus, headphone, speaker, monitor—dan pastikan laptop memiliki port yang kompatibel untuk setiap perangkat Anda.

Kapasitas baterai

Kapasitas baterai sangat penting bagi mereka yang berencana membawa laptop saat bepergian. Jika Anda sering menyimpan laptop di meja, kapasitas baterai tidak begitu penting.

Laptop dengan daya tahan baterai yang luar biasa, seperti LG Gram 15, akan bertahan sekitar 12 hingga 13 jam dengan sekali pengisian daya. Beberapa laptop akan memiliki kapasitas yang jauh lebih pendek sekitar lima atau enam jam. Chromebook cenderung memiliki masa pakai baterai yang lama karena sistem operasinya tidak memerlukan banyak daya untuk beroperasi.

Fitur lainnya

Jika Anda berencana menonton banyak konten atau mendengarkan musik di laptop, periksa speaker. Sebagian besar laptop memiliki speaker stereo, tetapi beberapa speaker memiliki penyetelan khusus yang menghasilkan suara yang lebih baik.

Apakah banyak video chatting dan jejaring sosial? Anda mungkin menginginkan laptop dengan webcam berkualitas baik, dan Anda juga dapat menemukan webcam yang mendukung fitur seperti pelacakan wajah atau pengenalan wajah.

Apakah Anda menggunakan asisten suara? Periksa dan lihat apakah laptop Anda menyertakan Siri, Cortana, atau Google Assistant.

Terakhir, jika Anda menginginkan layar sentuh, Anda tidak perlu menggunakan 2-in-1. Jika Anda bukan tipe mengetik, banyak laptop menawarkan teknologi layar sentuh juga. Namun, perlu diingat bahwa fitur ini menggunakan banyak daya baterai, jadi Anda mungkin tidak ingin memilih laptop layar sentuh jika Anda jarang memanfaatkan fitur tersebut.

Sistem operasi, merek, dan produsen

Mana yang lebih baik: Windows atau Mac? Ini telah menjadi perdebatan besar selama beberapa waktu, dan sekarang Chrome telah memasuki perang sistem operasi. Jadi, haruskah Anda menggunakan Windows, Mac, atau ChromeOS? Tergantung.

macOS

laptop macOS mahal, tetapi OS umumnya dianggap andal, aman, dan ramah pengguna. Mac sangat ideal untuk bekerja dan penggunaan umum, tetapi tidak sebaik untuk bermain game. Jika Anda menginginkan laptop macOS, Anda tidak memiliki banyak pilihan produk seperti jika Anda menggunakan Windows 10 atau ChromeOS. MacBook paling terjangkau, MacBook Air, mulai dari $999 eceran, sedangkan MacBook paling mahal, MacBook Pro 16-inci, mulai dari $2399.

ChromeOS

ChromeOS adalah OS yang lebih minimalis, dan dirancang untuk komputasi dasar, jejaring sosial, dan aktivitas berbasis web. Chromebook berjalan cepat pada perangkat keras yang lebih rendah, dan biasanya memiliki kapasitas baterai yang baik. Anda juga dapat menemukan Chromebook dengan harga yang sangat rendah, tetapi fiturnya jauh lebih terbatas. Jika Anda melakukan sebagian besar pekerjaan Anda secara online dan dalam program kolaborasi seperti Slack, Anda mungkin bahkan dapat menggunakan Chromebook untuk bekerja. Anda dapat menemukan Chromebook dari berbagai produsen yang berbeda, termasuk Google, HP, Samsung, Lenovo, dan Acer.

Windows 10

Laptop Windows 10 akan berfungsi dengan baik untuk siapa saja mulai dari gamer hingga profesional hingga pengguna dasar. Windows menawarkan banyak fleksibilitas, berbagai program dan fitur, dan Anda dapat menemukan laptop Windows di hampir semua kisaran harga. Laptop Windows 10 datang dalam merek seperti Dell, HP, Lenovo, Asus, dan banyak lagi.

Satu catatan penting adalah bahwa Windows hadir dalam berbagai rasa seperti Windows 10S, Windows 10 Home, dan Windows 10 Pro. Dari semua itu, Windows 10S adalah yang paling unik. Windows 10S adalah versi Windows yang sadar keamanan yang membatasi aplikasi yang diinstal ke yang tersedia di toko aplikasi Windows. Sebagian besar komputer Windows 10S dapat dikonversi ke Windows 10 Home, tetapi itu adalah perjalanan satu arah. Tidak ada jalan kembali ke 10S.

Kesimpulan

Saat membeli laptop, fokuskan perhatian Anda pada bagaimana Anda akan menggunakan perangkat tersebut, dan carilah fitur dan spesifikasi yang sesuai dengan kebutuhan Anda. Apa yang membuat model laptop terbaik? Tidak ada satu set spesifikasi selimut yang membuat laptop bagus karena setiap orang memiliki preferensi yang berbeda. Beberapa orang hanya menginginkan laptop paling banyak yang bisa mereka dapatkan dengan harga tertentu, sementara yang lain menginginkan laptop paling kuat (berapa pun harganya).

Sebagai aturan umum, coba gunakan setidaknya 8 GB RAM, cari prosesor generasi terbaru (Intel ada di generasi ke-11), dan cari penyimpanan SSD. Anda mungkin juga ingin mencari fitur tambahan seperti keyboard ukuran penuh, setidaknya dua port USB 3.0 (yang lebih cepat dari USB 2.0), setidaknya satu port HDMI, port audio untuk headphone dan speaker, dan masa pakai baterai yang lama.


Baca juga :