4 Alasan Desain Landing Page itu Penting!

Mengapa landing page penting? Anda mungkin bertanya-tanya mengapa Anda perlu membuat halaman terpisah dan berbeda yang akan mengarahkan pengunjung web ketika mereka mengklik ajakan bertindak. Lagi pula, landing page memakan waktu lama untuk dibuat, dan Anda membutuhkan banyak landing page.

Anda mungkin berharap bisa lolos dengan tidak menggunakannya. Tetapi kenyataannya adalah landing page merupakan bagian tak terpisahkan dari pemasaran untuk menghasilkan prospek.

Sekarang jika Anda menggunakan strategi ungating, di mana semua konten Anda tersedia untuk masyarakat umum tanpa maksud untuk mengumpulkan informasi kontak, maka Anda mungkin tidak memerlukan landing page.

Tetapi jika itu adalah strategi Anda, Anda tidak boleh menghitung prospek dan itu adalah cerita untuk hari lain dan artikel lain .

Inilah mengapa landing page penting? Kami telah merinci beberapa alasan yang harus Anda pertimbangkan.

1. Hasilkan Prospek

Pada intinya, situs web Anda sebenarnya hanya memiliki tiga tujuan. Pertama, untuk menceritakan kisah Anda dengan cara yang mengganggu, menarik, dan emosional. Selanjutnya untuk menarik pengunjung baru ke bisnis Anda dan akhirnya mengubah pengunjung tersebut menjadi prospek.

landing page sangat penting dalam membantu Anda menghasilkan prospek, memulai proses kualifikasi dan kemudian memindahkannya melalui proses penjualan Anda dan menjadi pelanggan baru.

Studi menunjukkan bahwa pemasar menangkap prospek pada tingkat yang lebih tinggi dengan mengirimkannya ke landing page khusus, daripada mengirimkan lalu lintas ke halaman beranda. Laman landas adalah cara paling sederhana dan paling efektif untuk menghasilkan lebih banyak prospek bagi tim penjualan Anda.

Mungkin masuk akal untuk menggali ini lebih detail.

Banyak perusahaan yang datang kepada kami untuk meminta bantuan mengarahkan pengunjung ke halaman beranda mereka. Pemikiran mereka masuk akal, kirim mereka ke pintu depan kami dan biarkan mereka berjalan di lorong seperti yang mereka inginkan tapi itu pemikiran yang salah.

Orang ingin diarahkan pada informasi yang mereka cari dengan cepat dan efisien. Mereka tidak ingin berbelanja. Mereka menginginkan apa yang mereka datangi dan kemudian mereka ingin melanjutkan perjalanan mereka, hanya untuk kembali saat dibutuhkan atau jika ada nilainya.

landing page adalah halaman yang sangat spesifik, dirancang untuk membuat pengunjung mendapatkan apa yang mereka inginkan dengan gesekan sesedikit mungkin. Anda membutuhkan ini untuk mengubah pengunjung menjadi prospek.

2. Kumpulkan Demografi Prospek

Gagasan landing page adalah bahwa pengunjung Anda harus “membayar” Anda dalam informasi untuk mendapatkan akses ke penawaran. Di landing page, pengunjung harus mengisi formulir. Meskipun informasi yang Anda minta akan bervariasi, sebagian besar akan mencakup informasi kontak dan demografi. Tentu saja, informasi kontak memberi Anda info yang Anda butuhkan untuk mulai menghubungi prospek.

Tetapi informasi demografis sama pentingnya. Ini memberi Anda data yang Anda butuhkan untuk memahami prospek baru Anda dan mengelompokkannya secara lebih efektif untuk lebih menargetkan kebutuhan, keinginan, dan poin rasa sakit mereka. Ini juga membantu tim penjualan Anda memiliki percakapan yang lebih berharga. Dan pada akhirnya, ini akan meningkatkan penjualan.

Meskipun kami mungkin menggunakan kata demografi, yang sebenarnya kami maksudkan adalah landing page adalah kendaraan yang sangat baik untuk prospek yang memenuhi syarat bahkan sebelum mereka mencapai penjualan.

Informasi yang dikumpulkan dari landing page dapat menentukan apakah prospek mengarah ke penjualan sama sekali. Bergantung pada jawaban mereka, Anda mungkin memilih untuk mendaftarkan mereka dalam pengasuhan otomatis atau meneruskannya langsung ke penjualan.

Semua dari informasi yang dikumpulkan di landing page dapat dan harus digunakan untuk memenuhi syarat dan atau menilai prospek Anda untuk tindakan tambahan. Untuk informasi lebih lanjut tentang model penilaian prospek, lihat halaman ini.

3. Lacak Data

Data dari landing page dapat dilacak, dan ini dapat membantu Anda memahami seberapa terlibatnya prospek Anda. Anda akan mengetahui apakah prospek telah mengunduh beberapa penawaran dan mendaftar untuk beberapa webinar, misalnya. Ini menunjukkan prospek sangat terlibat dan siap untuk segera membeli.

Selain itu, Anda dapat melacak dan menganalisis data landing page untuk lebih memahami seberapa baik kinerja penawaran pemasaran bisnis Anda. Anda dapat membandingkan data dari berbagai penawaran untuk melihat apa yang berhasil dan apa yang tidak, sehingga Anda dapat mengoptimalkan pemasaran Anda.

Data dari landing page mencakup waktu di halaman, rasio konversi di halaman ini, keluar atau terpental dari halaman ini, dan jumlah prospek yang dihasilkan dari halaman ini.

Sangat penting untuk membandingkan landing page Anda satu sama lain dan membuat tolok ukur untuk kinerja landing page ANDA. Karena setiap perusahaan, setiap industri, dan setiap pengunjung pada dasarnya berbeda–memiliki tolok ukur Anda sendiri jauh lebih penting daripada menjalankan penelusuran Google dan membandingkan kinerja Anda dengan kinerja laman landas umum.

Anda kemudian dapat memberi peringkat landing page Anda berdasarkan metrik kinerja dan mulai mengerjakan halaman yang berkinerja buruk.

Meningkatkan kinerja landing page yang sangat banyak dikunjungi tetapi berkonversi rendah adalah salah satu penggunaan terbaik waktu tim Anda dalam hal menghasilkan prospek.

Jika Anda dapat menghabiskan 15 menit dan menggandakan jumlah prospek dari satu landing page dan kemudian melakukan ini untuk empat landing page teratas yang dikunjungi, Anda dapat menghasilkan peningkatan besar di bidang pembuatan prospek.

Tim di Square 2 secara teratur memprioritaskan pekerjaan seperti ini, dengan fokus pada apa yang memiliki dampak terbesar dengan sedikit usaha. Anda juga bisa melakukan ini.

4. Hapus distraksi dan friksi

Mengapa landing page penting? Karena menginspirasi tindakan spesifik dari prospek dan pengunjung Anda. Jika Anda mengirim pengunjung ke beranda situs web Anda, mereka dapat melakukan berbagai tindakan, mulai dari memeriksa blog Anda hingga membaca tentang riwayat Anda.

Meskipun pertunangan ini juga bagus, bukan itu yang sebenarnya Anda inginkan terjadi. Dan itu dapat menunda atau bahkan mengalihkan perhatian Anda dari apa yang Anda inginkan, sebuah petunjuk baru.

landing page perlu dirancang dengan menghilangkan semua gangguan. Mari kita ilustrasikan dengan tepat apa yang kita maksud.

  • Haruskah landing page memiliki navigasi lebar situs? Tidak!
  • Haruskah landing page memiliki tombol sosial? Tidak!
  • Haruskah landing page memiliki tautan ke halaman lain di situs Anda? Tidak!
  • Haruskah ada penawaran terkait lainnya pada satu landing page? Tidak!

Semua opsi ini mungkin tampak positif di permukaan, tetapi pada kenyataannya, mereka mengalihkan perhatian dan menambah gesekan pada satu tujuan landing page–mendapatkan konversi, mendapatkan informasi kontak, mengubah pengunjung menjadi prospek.


Baca juga: