Menu Tutup

Toyota vs Honda – Pendekar Samurai di Kancah Otomotif

toyota yaris gr

Toyota Motor Corporation (NYSE: TM) mulai beroperasi pada tahun 1933 sebagai divisi mobil dari Toyota Industries Corporation. Pada tahun 1982, perusahaan Toyota Motor dan Toyota Motor Sales bergabung menjadi satu perusahaan, Toyota Motor Corporation saat ini. Pada tanggal 31 Maret 2019, Toyota beroperasi melalui 608 anak perusahaan yang dikonsolidasikan (termasuk entitas kepentingan variabel) dan 201 perusahaan terafiliasi. Toyota terutama melakukan bisnis di industri otomotif. Toyota juga menjalankan bisnis di bidang keuangan dan industri lainnya.

Toyota memiliki berbagai pesaing di seluruh dunia. Dalam analisis ini kita melihat bagaimana Toyota melawan Honda, sesama perusahaan Otomotif Jepang.

Untuk analisis terperinci, lihat dasbor interaktif kami – Bagaimana Metrik Operasi Utama segmen Otomotif Bandingkan dengan Honda? Selain itu, ini adalah data Discretionary Konsumen lainnya.

  Bagaimana Pendapatan Otomotif Toyota dibandingkan dengan Pendapatan Otomotif Honda?

Toyota vs Honda Revenues

Toyota mengalami peningkatan konstan dalam pendapatan otomotif selama beberapa tahun terakhir. Ini naik dari $ 238,4 miliar pada 2017 menjadi $ 243,6 miliar pada 2019. Trefis memperkirakan tren untuk berlanjut dan pendapatan sekitar $ 253,4 miliar pada 2020 (berakhir Maret 2020).

Honda juga mengalami peningkatan konstan dalam pendapatan otomotif selama beberapa tahun terakhir. Ini naik dari $ 93,4 miliar pada 2017 menjadi $ 99,7 miliar pada 2019. Trefis memperkirakan tren untuk melanjutkan dan pendapatan sekitar $ 102,8 miliar pada 2020 (berakhir Maret 2020).

Trefis menangkap bagaimana Volume Penjualan dan Pendapatan Rata-Rata per Kendaraan untuk Toyota dan Honda telah menjadi tren selama beberapa tahun terakhir dalam dashboard interaktif.

Membandingkan Margin Bruto Segmen Otomotif:

Marjin kotor segmen Otomotif Toyota telah berfluktuasi selama beberapa tahun terakhir. Metrik meningkat dari 24,2% pada 2017 menjadi 25% pada 2018 tetapi turun menjadi 24,1% pada 2019. Trefis memperkirakan sedikit pemulihan pada 2019 dan metrik mencapai sekitar 24,2% dari Penghasilan Otomotif.
Marjin kotor segmen Otomotif Honda juga berfluktuasi selama beberapa tahun terakhir. Metrik menurun dari 17,4% pada 2017 menjadi 16,33% pada 2018 tetapi meningkat menjadi 19% pada 2019. Trefis memperkirakan sedikit penurunan pada 2019 dan metrik mencapai sekitar 18,5% dari Pendapatan Otomotif.
Kesimpulan:

Sesuai perbandingan di atas, kita dapat melihat bahwa untuk sektor Otomotif, Toyota jogja melakukan jauh lebih baik sehubungan dengan volume penjualan, harga rata-rata per kendaraan, pendapatan keseluruhan, dan Marjin Bruto.
Sementara Honda, meskipun tidak sebagus Toyota di segmennya, telah menunjukkan pertumbuhan positif secara keseluruhan terutama dalam hal keseluruhan pendapatan di segmen dan volume penjualan.
Secara keseluruhan, kedua perusahaan tampaknya memiliki pandangan positif meskipun ada ketidakpastian di sekitar pasar otomotif global.

Related Post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *