Persatuan Nahdlatul Ulama dan Tantangan Global
Persatuan Nahdlatul Ulama dan Tantangan Global

Persatuan Nahdlatul Ulama dan Tantangan Global

Sepanjang perjalanan Persatuan Nahdlatul Ulama (NU) dalam sejarah bangsa Indonesia, keberadaannya tidak dapat dipisahkan dari perkembangan lembaga-lembaga Islam ternama (Pa Pesantren), karena keduanya tidak dapat dipisahkan karena merupakan dua sisi mata uang yang sama.

Nahdlatul Ulama adalah sebuah asosiasi Muslim Sunni di Indonesia, sebuah asosiasi Islam resmi terbesar di dunia, dengan keanggotaan sekitar 90 juta orang Indonesia di dalam dan luar negeri. Didirikan pada tanggal 16 Rajab 1334 H / 1926 M di kota Surabaya Jawa Timur oleh Hazrat Syekh Muhammad Hasyim Asy’ari (1287 H / 1871 M – 1369 H / 1947 M) dengan sekelompok ulama lainnya.

Lembaga Islam adalah pusat pendidikan utama untuk membesarkan generasi Nahdlatul Ulama. Mereka tersebar di seluruh wilayah perkotaan dan pedesaan Indonesia, dari Sabang (ujung barat Indonesia) hingga Merauke (ujung timur Indonesia).

Dilihat dari sistem pendidikan dan kurikulumnya di lembaga-lembaga Islam memiliki berbagai pola, beberapa di antaranya masih mempertahankan kurikulum tradisional, seperti model sistem kurikuler Sorogan (siswa yang membacakan kitab kepada syekh), Bandongan dan (kuliah umum) dan konsultasi atau diskusi masalah. Ada juga lembaga Islam yang menerapkan sistem metodologi modern, artinya sistem yang digunakan mengadopsi pendidikan umum, kemudian bekerja sama dengan sistem tradisional, seperti menyediakan sekolah umum, mulai dari sekolah dasar, sekolah menengah pertama, sekolah menengah pertama, bahkan universitas, tetapi di sisi lain itu mencakup beberapa pelajaran ilmiah kontemporer di lembaga-lembaga Islam. Hal ini sesuai dengan prinsip dasar Persatuan Nahdlatul Ulama yaitu otentisitas dan modernitas serta pelestarian yang lama dengan tetap memanfaatkan yang baru, bermanfaat dan fittest.

Dengan filosofi pendidikan dan metodologi pendidikan yang menggabungkan tradisi dan modernitas, ilmu pengetahuan dan pendidikan, Lembaga Nahdat Al Ulama telah membentuk orang-orang patriotik, sarjana yang bekerja dan reformis saleh yang mendedikasikan hidup mereka untuk melayani negara dan orang-orang di semua bidang dan ilmiah, pendidikan, bidang ekonomi, politik dan sosial. Diantaranya adalah ulama, presiden, menteri, duta besar, direktur dan lain-lain. Semoga mereka semua menjadi pendahulu dan penerus dari (orang-orang yang percaya apa yang mereka janjikan dengan Tuhan, beberapa dari mereka meninggal, dan beberapa dari mereka menunggu, dan mereka tidak berubah. ).

Dengan berjalannya hampir satu abad sejak berdirinya dan suksesi generasi penerusnya, Nahdatul Ulama telah mencapai tahap kemajuan, kemakmuran, dan kedewasaan intelektual yang efektif, yang membuatnya memenuhi syarat untuk berpartisipasi dalam memecahkan masalah lokal dan tantangan global.

Melalui ketaatannya pada prinsip “Islam adalah rahmat bagi semesta alam”, Nahdlatul Ulama selalu retak dengan menyatakan posisinya yang bersumber dari nilai-nilai Islam sebagai pesan rahmat, persaudaraan dan koeksistensi di antara semua orang dengan kenal, hormat. dan kerjasama untuk mewujudkan perdamaian dunia, sebagaimana dinyatakan dalam laporannya dalam Muktamar Nasional: “Dalam konteks ini, Majelis Nahdlatul Ulama melihat upaya untuk menegakkan prinsip perdamaian dunia sebagai kewajiban agama karena merupakan upaya untuk mengakhiri pencemaran nama baik dan fitnah. , dan karena itu, dan sehubungan dengan konflik yang terjadi di seluruh dunia, Nahdlatul Ulama memilih posisi untuk memperjuangkan perdamaian.”

Nahdlatul Ulama juga mendukung isu masalah dampak perubahan iklim terhadap dunia, dan memandang penting untuk mengimplementasikan kesepakatan pengurangan emisi gas untuk mengatasi pemanasan global dan melestarikan lingkungan.

Para ahli hukum Nahdlatul Ulama sepakat bahwa pajak karbon merupakan kompensasi atas kerusakan lingkungan akibat emisi karbon. Dan bahwa uang untuk pajak ini harus dialokasikan untuk melindungi dan melestarikan lingkungan, termasuk membayar kompensasi untuk mencapai zona pengurangan emisi. Artinya setiap perbuatan yang merusak lingkungan merupakan perbuatan jahat yang dilarang. Karena berbahaya bagi lingkungan, manusia dan hewan. Sesuai dengan asas hukum (no harm, no harm).

Sebagai kesimpulan, dan berdasarkan uraian di atas, dapat dikatakan bahwa Nahdlatul Ulama sebagai organisasi masyarakat madani yang religius, yang muncul dari ajaran Islam dan didirikan atas tujuan yang sah, telah mengembangkan wacananya dan memperbaharui reformasi dan partisipasinya tidak hanya dalam bidang hukum. , pendidikan dan masalah nasional, tetapi berusaha untuk mengikuti perubahan internasional dan tantangan peradaban nasional, secara regional, Islam dan internasional.

Rivalitas agama yang mendominasi lingkungan dapat digerakkan menjadi inspirasi baru bagi pengelolaan lingkungan dan perdamaian global. Yurisprudensi para ahli hukum dan ulama mengenai masalah tantangan lingkungan sebenarnya dapat dijadikan pedoman bagi tindakan-tindakan keagamaan yang bersifat preventif sehingga menjadi sumber hukum bagi organisasi internasional untuk mencapai tujuan: “Islam adalah rahmat bagi alam” untuk menikmatinya. rahmat, kebijaksanaan, dan keadilan bagi seluruh umat manusia .

 


Baca juga :