Islam Nusantara

Islam Nusantara dan tantangan globalisasi

Sebutan “Nusantara” diberikan kepada wilayah kepulauan di Asia Tenggara, yang meliputi Indonesia, Malaysia, Singapura, Thailand selatan, Filipina selatan, dan Brunei, di luar pulau Jawa yang secara historis merupakan pusat kekuasaan dan pemerintahan Majapahit. Empire, kerajaan Hindu besar terakhir di Kepulauan Melayu, istilah ini kemudian menjadi sebutan lain dari Indonesia.

Para sejarawan telah sepakat bahwa masuk dan penyebaran agama Islam di Indonesia tidak melalui penaklukan perang, melainkan melalui perjalanan komersial di tangan para pendakwah dengan kecenderungan sufi, meskipun mereka tidak setuju pada awal masuknya Islam ke dalamnya, dan berbeda pendapat tentangnya, tetapi Al-Azaar mengatakan bahwa Islam masuk pada usia dini, yaitu pada abad pertama imigrasi, dan langkah-langkah para da’i awal meninggalkan jejak yang dalam dalam budaya Indonesia yang masih ada sampai sekarang di masa dimana segala sesuatu telah menjadi global dan internasional tidak mengenal batas geografis negara manapun, melainkan menjadikan dunia sebuah desa kecil atau yang disebut dengan era globalisasi.

Islam dan budaya lokal

Belakangan ini istilah “Islam Nusantara” menjadi wacana yang menarik dan menarik di kalangan berbagai kalangan ulama, pemikir dan peneliti, ada yang memahaminya dengan jelas dan ada yang tidak, serta ada yang mendukung dan ada yang menolaknya.

Diketahui bahwa agama, baik Islam maupun lainnya, memiliki hubungan erat dengan budaya dan memiliki hubungan terbalik dengannya, karena agama adalah pemberi pengaruh pertama dalam budaya, artinya budaya bangsa berbeda sesuai dengan agama dan kepercayaannya yang berbeda, dan sebaliknya. sebaliknya. Hal ini seperti yang ditemukan pada masyarakat Arab sebelum Islam, memiliki budaya yang disebut budaya jahiliyah yang jauh dari nilai-nilai kemanusiaan, namun ketika Islam datang membuat perubahan radikal dalam pandangan masyarakat ini, dan dalam kasus yang sama apa yang terjadi. Dalam masyarakat Indonesia sebelum Islam, memiliki budaya lokal yang bercampur dengan agama Hindu-Budha dan agama dan kepercayaan kuno, tetapi setelah kedatangan Islam berubah secara mendasar di banyak bidang kehidupan.

Masyarakat setempat meyakini Islam dan masuk secara berbondong-bondong, kemudian menyebar secara damai dan bertahap hingga secara alami menyesuaikan diri dengan budaya dan mengenal kearifan lokal yang berasal dari berbagai pulau di Indonesia. Nusantara” muncul dan menjadi terkenal, terutama setelah apa yang diumumkan oleh Persatuan Nahdlatul Ulama Indonesia, yang merupakan perkumpulan keagamaan terbesar. Bidang Sosial, tidak hanya di Indonesia, tetapi juga di seluruh dunia, untuk mengadopsi model “ Islam Nusantara” dalam konferensinya yang ke-33, yang diadakan pada Agustus 2015 sebelumnya.

Konsep Islam Nusantara

“Islam Nusantara” adalah citra Islam di Indonesia yang dilandasi akhlak yang baik, penghormatan terhadap budaya dan tradisi lokal, serta penyebaran ajaran Islam sesuai dengan tingkat kemampuan bangsa. adaptasi agama Islam terhadap kepercayaan dan budaya lokal karena Islam adalah rahmat bagi alam semesta dan bukan agama untuk wilayah tertentu atau Namun, tidak boleh dilupakan bahwa adaptasi ini memiliki batas yang tidak dapat dilanggar.

Islam pola seperti itu telah terbukti sejak awal kedatangannya, yang membangun asal-usulnya atas dasar mediasi, moderasi, toleransi, perdamaian dan pemeliharaan integritas dan persatuan, dan Islam yang tidak menentang adat dan tradisi yang baik, dan Islamlah yang menolak segala bentuk kekacauan dan ekstremisme agama yang berujung pada munculnya operasi teroris dan upaya pemberontakan terhadap negara.Syariah Islam Indonesia, yang menganut paham pluralisme agama, etnis dan budaya dan tidak menyangkalnya.

Presiden Indonesia Joko Widodo secara terbuka menyatakan dukungannya terhadap konsep “Islam Nusantara” karena ia melihatnya sebagai bentuk Islam moderat yang sesuai dengan nilai-nilai budaya Indonesia, dengan kata lain suatu bentuk religiositas dengan ciri khusus yang berbeda dari bentuk-bentuk lain dari Islam. religiusitas di tempat lain.

Pola ini tetap berhasil selama berabad-abad dalam mempersatukan umat dan melindungi tanah air, serta menghadapi banyak tantangan dari kolonialisme, pemberontakan dan revolusi, serta tantangan internal mengenai perlunya pluralisme pemikiran keagamaan dan pemahamannya dalam masyarakat Indonesia yang memancar. dari keragaman sistem sosial dan strukturnya, dan meskipun “Islam Nusantara” bukanlah agama atau sekte baru, melainkan agama yang dibawa oleh Nabi Allah Muhammad dari awal Islam hingga saat ini, dan bahwa ia didasarkan pada landasan Ahl al-Sunnah wa’l-Jamaa’ah dalam kepercayaan, mazhab Syafi’i, dan Imam al-Ghazali dan sejenisnya dalam tasawuf, dan pada dasarnya tidak ada perbedaan antara Islam dalam Indonesia dan Islam di Timur Tengah.

Dalam mengatasi isu globalisasi

Masyarakat global sebagaimana telah disebutkan sebelumnya telah bergeser dari keadaan yang terbatas secara geografis dan teknologi menjadi keadaan yang terbuka dan tidak terbatas. mana komunikasi antar negara di seluruh dunia didukung, dan akibatnya harus mengubah semua bidang politik, ekonomi, sosial, budaya, dan sebagainya.

Ini adalah salah satu istilah yang baru beredar di era ini, sering dikaitkan dalam pikiran dengan aspek ekonomi, tetapi sebenarnya tidak terbatas pada aspek ekonomi dalam kegiatan, kegiatan dan tujuan, dan meskipun merupakan elemen utama dalam teori. globalisasi, melampaui itu untuk memasukkan aspek-aspek lain dari budaya manusia, kehidupan politik dan sosial, serta Dampaknya pada budaya masyarakat manusia.

Mungkin salah satu dampak globalisasi yang paling menonjol pada budaya masyarakat adalah meluas dan meluasnya isu diskursif intelektual yang muncul di Barat, seperti isu liberalisme dan sekularisme, yang tidak disejajarkan dengan istilah lain dari negara lain. masyarakat, serta sarana komunikasi dan media berkontribusi besar terhadap penyebaran globalisasi di bidang budaya Komunikasi sosial yang melaluinya film dan program yang mewakili perilaku kebencian terhadap Islam disiarkan.

Sangat sulit untuk mencegah penyebaran globalisasi budaya, karena itu adalah fenomena realistis yang memaksakan dirinya berdasarkan pengaruh politik, tekanan ekonomi, dan penetrasi informasi dan media yang dilakukan oleh tatanan dunia baru.

Sebagai akibat dari penyebaran globalisasi, misalnya, yang kita lihat setelah peristiwa 11 September 2001, dunia menyaksikan eskalasi berbahaya dalam gelombang kebencian dan diskriminasi terhadap Muslim, penistaan ​​dan penghinaan terhadap Islam, ancaman terhadap negara-negara Islam. dunia Islam, serangan terhadap kesucian Islam, dan distorsi citra Islam dan umat Islam pada umumnya.

Tidak diragukan lagi, kenyataan ini membawa umat Islam pada munculnya kenakalan penolakan mutlak terhadap pemikiran Barat dan keengganan untuk mengambil manfaat darinya dan beradaptasi dengannya, dan ketakutan para pemikir, reformis, cendekiawan, dan orang-orang yang berpendapat dalam ketakutan sekte, aliran pemikiran, tren dan arus budaya, dan mengambil posisi terhadap semua ide yang datang dari Teori Barat, sering ditandai dengan skeptisisme dan kecurigaan.

Bahwa tidak ada cara untuk melewati kenyataan yang memaksakan dirinya dalam politik internasional, pada tahap sulit yang sedang dialami dunia ini, kecuali cara untuk beradaptasi dengan kenyataan ini dan berintegrasi ke dalam medan perangnya, dan menangani fakta-faktanya dengan sangat objektif, dan dengan demikian kita memasuki tahap mengikuti variabel globalisasi, tanpa harus menghadapinya, yang merupakan konfrontasi yang mustahil. Berdasarkan hal tersebut di atas, mengambil pendekatan kontekstual dalam beradaptasi dengan realitas ini, beradaptasi dengannya dan menghadapinya adalah perlu, seperti yang terjadi dalam “Islam Nusantara” dalam berurusan dengan budaya, tradisi dan adat istiadat lokal di Indonesia, di mana ia melihat bahwa realitas kehidupan itu dinamis dan berubah dari waktu ke waktu. Tentu saja, ia kurang menyatu dengan ketaatan pada nilai-nilai dan ajaran Islam, yang tidak bisa dilampaui.


Baca juga: