Apakah Jarak Tempuh Penting pada Mobil Bekas?

Para ahli mobil bekas Jepang telah memperdebatkan pentingnya jarak tempuh pada kendaraan bekas. Beberapa dari mereka percaya bahwa yang terpenting adalah kondisi mobil saat ini. Di sisi lain, ada pula yang menganggap mobil dengan jarak tempuh tinggi sama sekali tidak layak dibeli. Jika Anda berencana membeli kendaraan dari lelang mobil Jepang , Anda harus mengetahui argumentasi yang datang dari kedua belah pihak. Pada postingan kali ini, kita akan membahas faktor-faktor yang harus Anda pertimbangkan saat melihat jarak tempuh sebuah mobil.

Kendaraan dengan Jarak Tempuh Tinggi Tidak Seburuk yang Anda Pikirkan

Sangat umum untuk menemukan mobil dengan jarak tempuh yang tinggi dengan harga yang lebih terjangkau. Jangan abaikan mereka segera. Saat meninjau mobil jarak tempuh tinggi, Anda harus mempelajari beberapa detail tentang pemilik sebelumnya. Bahkan jika kendaraan memiliki mesin lebih dari 200.000 mil, jika dimiliki oleh satu pemilik, itu masih layak dipertimbangkan. Umumnya, kualitas tersebut mencerminkan perawatan dan pemeliharaan yang ekstensif selama masa pakai mobil. Jika pemilik memegang kendaraan begitu lama, itu berarti mereka puas dengan mobil tersebut.

Jarak Tempuh Lebih Rendah Berarti Mengurangi Keausan

Sebelum melanjutkan, kami ingin menunjukkan bahwa mobil bekas Jepang dengan jarak tempuh rendah juga bisa menjadi pemukul total. Jadi, sangat penting bagi Anda untuk membaca laporan riwayat kendaraan untuk mengetahui apakah unit tersebut telah dirawat dengan baik. Semua hal dipertimbangkan, jarak tempuh yang lebih rendah umumnya berarti masa pakai yang lebih lama dari sebagian besar bagian kendaraan. Meskipun demikian, Anda dapat berharap untuk menekan biaya kepemilikan.

Juga, Anda harus mempertimbangkan bahwa banyak mobil memiliki transmisi yang mulai tidak berfungsi pada jarak tempuh tertentu. Misalnya, beberapa mobil mulai mengalami kebocoran oli setelah mencapai enam angka. Jadi, kendaraan dengan jarak tempuh rendah dari lelang mobil Jepang umumnya memiliki transmisi yang bagus.

Kendaraan Jarak Tempuh Rendah Mungkin Tidak Memiliki Latihan yang Mereka Butuhkan

Sekalipun mobil tersebut memiliki jarak tempuh yang rendah, Anda tetap harus mempertimbangkan berapa umurnya. Kendaraan jarak tempuh rendah yang lebih tua mungkin tidak memiliki latihan yang mereka butuhkan. Perlu diingat bahwa komponen plastik dan karet mobil yang tidak digunakan secara teratur akan menjadi rapuh. Selain itu, bagian-bagian dari drivetrain membutuhkan aliran fluida panas yang konsisten. Jadi, mil yang rendah mungkin terlihat menggoda bagi Anda, tetapi itu bisa menandakan perbaikan dan rekondisi yang mahal.

Yang mengatakan, Anda harus melakukan cross-shop kendaraan jarak tempuh rendah yang lebih tua dengan unit jarak tempuh yang lebih tinggi, terutama yang relatif baru. Seperti yang telah kami sebutkan, jika mobil telah menjalani perawatan religius, itu masih merupakan taruhan jangka panjang yang lebih baik meskipun memiliki jarak tempuh yang tinggi.

Berencana untuk Dijual Kembali?

Jika Anda berencana untuk menjual kendaraan di beberapa titik, Anda harus mempertimbangkan nilai jual kembali mobil bekas yang akan Anda beli. Dalam hal ini, memilih kendaraan jarak tempuh rendah adalah pilihan terbaik. Tidak peduli seberapa baik perawatan mobil jarak tempuh tinggi, unit dengan jarak tempuh mesin yang lebih rendah masih cenderung lebih menarik bagi pembeli. Ketika Anda membeli kendaraan dengan jarak tempuh yang sangat rendah, itu masih akan berakhir dengan jarak tempuh yang rendah beberapa tahun ke depan. Jika Anda beruntung, Anda bahkan mungkin bisa menjualnya mendekati atau bahkan lebih tinggi dari harga yang Anda bayarkan.