alat alat laboratorium

30 Alat Alat Laboratorium Serta Gambar dan Fungsinya

Alat alat laboratorium merupakan alat-alat kimia yang digunakan oleh para pekerja di dalam laboratorium. Semua alat alat laboratorium penting dan dibutuhkan demi kelancaran dan keamanan penelitian di dalam laboratorium.

Alat alat laboratorium yang digunakan selama proses pengerjaan di laboratorium bukan alat sembarangan karena semua sudah memiliki standar dan fungsinya masing-masing.

Mengenal 30 Jenis Alat-Alat Laboratorium beserta Fungsinya

Dibawah ini adalah beberapa contoh alat alat laboratorium beserta penjelasan fungsinya.

1. Beaker Glass

alat alat laboratorium

Alat alat laboratorium yang pertama adalah Beaker Gelss. Beaker glassmerupakan bagian yang penting dari wadah dan peralatan sehari-hari yang digunakan untuk kegiatan di dalam laboratorium. Beaker Glass mempunyai peran yang besar dalam pekerjaan laboratorium dan khususnya pada laboratorium kimia. Bagi siapa saja yang bekerja di laboratorium harus dapat mengetahui jenis gelas mana saja yang sesuai dengan pekerjaan lab yang dilakukan karena jika dapat memilih jenis beaker glass yang tepat maka gelas tersebut dapat memfasilitasi proses serta bisa meningkatkan keakuratan untuk hasil tes. 

2. Magnetic Stirrer

alat alat laboratorium

Salah satu alat alat laboratorium ini terdiri jarum magnet yang dapat direndam pada wadah yang berisi campuran bahan nano dan cairan dasar serta berputar karena perputaran pada medan magnet yang disebabkan oleh bantuan dari elektromagnet yang berada di dalam alat pengaduk. Magnetic Stirrer dapat digunakan untuk membuat batang pengaduk, membenamkan dalam cairan, memutar cepat, atau mengaduk serta mencampur suatu larutan.

3. Mikroskop 

alat alat laboratorium

Mikroskop adalah alat yang bisa digunakan untuk memperbesar benda-benda kecil yang tidak dapat dilihat langsung dengan mata telanjang, sehingga dapat membantu anda melihat detail yang lebih halus dari objek yang dituju serta mempelajari atau menelitinya.

Mikroskop merupakan salah satu dari alat laboratorium yang pada umumnya banyak digunakan pada seluruh laboratorium. Alat ini merupakan salah satu alat alat laboratorium yang penting bagi orang yang bekerja di laboratorium. 

4. Krusibel

alat alat laboratorium

Krusibel adalah wadah yang digunakan ketika elemen logam dilebur dan setelah itu dicor menjadi objek baru atau dapat menghasilkan membuat paduan baru. Cawan lebur secara tradisional terbuat dari bahan keramik, yang dapat menahan suhu yang sangat tinggi. Alat ini telah digunakan selama ribuan tahun oleh manusia. Fungsinya sendiri untuk melelehkan logam di dalam wadah, bahan ditempatkan di dalam dan dipanaskan sampai mencapai titik lelehnya. 

5. Cawan Petri

alat alat laboratorium

Cawan petri merupakan salah satu bagian dari alat alat laboratorium yang merupakan sebuah cawan datar dan dangkal yang bahannya berasal dari kaca atau plastik dengan tutup yang sesuai. Fungsi dari cawan petri sendiri adalah untuk membiakkan berbagai jenis sel, termasuk bakteri dan jamur. Ini sering mengandung media nutrisi di mana sel-sel dapat tumbuh.

6. Botol Timbang 

alat alat laboratorium

Botol timbang adalah gelas laboratorium yang merupakan salah satu alat alat laboratorium yang digunakan untuk menimbang padatan. Sebagian besar kaca yang digunakan dalam botol adalah kaca tipis dan rapuh, tetapi terkadang juga terbuat dari keramik atau plastik. 

Baca juga: 10 Rekomendasi Sewa Kamera Jakarta Terbaik

7. Rak Tabung Reaksi

alat alat laboratorium

Rak tabung reaksi adalah bagian dari alat alat laboratorium yang digunakan untuk menahan beberapa tabung reaksi tegak pada saat yang bersamaan. Rak tabung reaksi digunakkan untuk mengatur tabung reaksi ketika solusi yang berbeda sedang dikerjakan atau dikumpulkan sekaligus.

8. Penghisap Pipet

alat alat laboratorium

Penghisap pipet adalah perangkat yang mengisi dan mengosongkan pipet dengan hisap dan tekanan untuk mengumpulkan dan mengeluarkan cairan. Termasuk pengisi gaya jarum suntik yang dioperasikan secara manual, aksesori, dan lain-lain. Fungsi dari salah satu alat alat laboratorium ini sendiri adalah untuk mengisi dan mengeluarkan cairan dari pipet dengan lebih mudah dan cepat. 

9. pH Meter

alat alat laboratorium

pH meter adalah salah satu alat alat laboratorium yang digunakan untuk mengukur aktivitas ion hidrogen dalam larutan. Fungsi dari pH meter adalah mengukur keasaman/kebasaan suatu larutan. 

10. Pembakar Bunsen

alat alat laboratorium

Pembakar Bunsen adalah jenis pembakar gas yang biasa digunakan sebagai sumber panas dalam percobaan laboratorium. Pembakar bunsen terdiri dari alas datar dengan tabung lurus memanjang secara vertikal, yang dikenal sebagai laras atau cerobong asap. Pembakar bunsen digunakan untuk menggabungkan gas yang mudah terbakar dengan jumlah udara yang terkontrol sebelum penyalaan. 

11. Termometer Lab

alat alat laboratorium

Termometer laboratorium sebagai salah satu alat alat laboratorium digunakan untuk mengukur titik didih dan titik beku selama percobaan sains. Alat laboratorium satu ini dapat juga digunakan untuk mengukur suhu zat. Termometer lab dapat mengukur suhu berkisar antara 10 derajat Celcius dan 110 derajat Celcius. Termometer laboratorium mengukur suhu dengan tingkat presisi yang tinggi untuk aplikasi seperti pemantauan eksperimen, kalibrasi instrumen, pengujian bahan, dan pemeliharaan lingkungan kerja yang steril.

12. Spatula Lab

alat alat laboratorium

Spatula laboratorium adalah peralatan yang dapat membantu orang yang bekerja di dalam laboratorium untuk melakukan pencampuran, pengikisan, dan tugas lain yang terkait dengan pemindahan bahan dan sampel dari satu tempat ke tempat lain. Spatula laboratorium juga dapat digunakan untuk lebih banyak tujuan, termasuk sebagai penutup atau pemberat, tergantung pada kebutuhan peneliti. Alat ini juga dapat digunakan untuk lebih banyak tujuan, termasuk sebagai penutup atau pemberat, tergantung pada kebutuhan peneliti.

13. MikroPipet

alat alat laboratorium

Mikropipet merupakan sebuah alat instrumen laboratorium umum, namun sangat penting karena fungsinya adalah untuk mentransfer volume cairan secara akurat dan tepat dalam kisaran mikroliter. Mikropipet sebagai bagian dari alat alat laboratorium ini tersedia dalam varian saluran tunggal dan multi saluran.

14. Kaca Pembesar

alat alat laboratorium

Kaca pembesar sebagai salah satu alat alat laboratorium mempunyai fungsi untuk para pekerja di lab yang perlu bekerja dengan detail kecil. Kaca pembesar laboratorium mengurangi ketegangan mata dan memungkinkan pengamatan yang lebih baik dan membaca lebih cepat.

15. Kawat Nikrom

alat alat laboratorium

Kawat nikrom merupakan paduan yang terbuat dari nikel dan kromium. Peralatan kimia ini sangat berguna karena tahan panas dan oksidasi. Kawat nikrom bermanfaat sebagai elemen pemanas. Kawat nikrom pada laboratorium berfungsi untuk mendeteksi keberadaan jejak logam dalam nyala api, dan rokok elektronik khusus dan alat penguap lainnya sering menggunakan kawat nichrome dalam konstruksinya.

16. Sentrifuse

alat alat laboratorium

Sentifuse adalah peralatan laboratorium yang digunakan untuk pemisahan cairan, gas atau cairan, berdasarkan kepadatan. Pemisahan dicapai dengan memutar bejana berisi material dengan kecepatan tinggi; gaya sentrifugal mendorong bahan yang lebih berat ke luar kapal. Salah satu alat alat laboratorium ini ditemukan di sebagian besar laboratorium mulai dari akademis hingga klinis hingga penelitian dan digunakan untuk memurnikan sel, organel subcellular, virus, protein, dan asam nukleat. Ada beberapa jenis sentrifuse, yang dapat diklasifikasikan berdasarkan tujuan penggunaan atau desain rotor. Dari variasi lantai yang besar hingga micro-centrifuge, ada banyak variasi yang tersedia untuk peneliti.

17. Kaki Tiga (Tripod)

alat alat laboratorium

Tripod laboratorium adalah peralatan berkaki tiga, umumnya digunakan sebagai semacam platform. Kata ini berasal dari kata Yunani tripous, yang berarti “tiga kaki”. Dudukan tripod memiliki tiga kaki dan banyak digunakan di laboratorium untuk melakukan berbagai eksperimen. Tripod digunakan untuk menopang dan menahan berbagai termos, gelas kimia, dan peralatan gelas lainnya saat tidak digunakan dan juga selama eksperimen. Dudukan dibuat secara khusus menggunakan logam ringan agar ringan dan mudah dibawa. Ketinggian tripod Laboratorium juga dapat disesuaikan sesuai dengan kebutuhan individu.

Baca juga: 10 Jasa Instalasi & Tukang Listrik Tangerang Terbaik

18. Plat Tetes

alat alat laboratorium

Plat tetes adalah salah satu alat alat laboratorium yang terbuat dari bahan keramik atau plastik. Jumlah sumur di setiap pelat bervariasi dari 12 hingga 24 sumur yang memungkinkan beberapa reaksi dilakukan sekaligus. Plat tetes dapat bervariasi dalam ukuran, warna dan diameter dan kedalaman rongga.

19. Mortar dan Alu

alat alat laboratorium

Mortar adalah wadah di mana zat ditumbuk atau dihancurkan dengan alu. Alu adalah alat yang digunakan untuk menghancurkan, menumbuk atau menggiling bahan dalam mortar. Dalam kimia keadaan padat mortar dan alu sering digunakan untuk menyiapkan reaktan untuk sintesis keadaan padat (metode keramik).

20. Labu Kjeldahl

alat alat laboratorium

Labu Kjeldahl adalah labu alas bulat dengan leher lebar panjang yang digunakan pada laboratorium dalam metode Kjeldahl untuk penentuan kuantitatif kandungan nitrogen sampel. Labu Kjeldahl biasanya dibuat dari kaca borosilikat, yang tahan terhadap panas dan bahan kimia. Labu Kjeldahl digunakan dalam peralatan untuk penentuan nitrogen dengan metode Kjeldahl, yang pada awalnya dikembangkan untuk mengukur kandungan protein biji-bijian yang digunakan dalam industri pembuatan bir.

21. Buret

alat alat laboratorium

Buret merupakan salah satu alat alat laboratorium yang digunakan dalam analisis kimia kuantitatif untuk mengukur volume cairan atau gas. Buret terdiri dari tabung kaca bertingkat dengan stopcock (steker putar, atau keran) di salah satu ujungnya. Buret adalah instrumen laboratorium penting, yang biasa digunakan dalam proses titrasi untuk analisis kuantitatif di banyak uji kimia industri di mana larutan dengan konsentrasi yang diketahui digunakan untuk menemukan konsentrasi larutan yang tidak diketahui. 

22. Corong

alat alat laboratorium

Corong dan produk filtrasi adalah barang yang familiar di laboratorium yang digunakan untuk menyaring, mengisi, menuang atau memindahkan cairan atau bubuk dari satu wadah ke wadah lainnya. Corong laboratorium terbuat dari kaca, plastik (biasanya HDPE) atau terkadang logam. Corong kaca dapat digunakan kembali, dapat di autoklaf, dan umumnya lebih tahan panas, tahan bahan kimia, dan lebih tahan lama daripada corong plastik, meskipun corong tersebut rentan terhadap peningkatan risiko kerusakan. Corong kaca dapat dibuat dari kaca soda-kapur untuk pekerjaan umum, atau dari kaca borosilikat untuk aplikasi yang lebih presisi.

23. Kondensor Lab

alat alat laboratorium

Kondensor laboratorium digunakan dalam proses destilasi dan refluks dan terdiri dari barang pecah belah. Alat alat laboratorium satu ini adalah bagian dari gelas laboratorium yang digunakan untuk mendinginkan uap atau cairan panas. Kondensor biasanya terdiri dari tabung kaca besar yang berisi tabung kaca yang lebih kecil yang mengalir di seluruh panjangnya, di mana cairan panas lewat. Aparatus tersebut membantu dalam mendinginkan cairan dan mengembunkan uap atau gas dari larutan. Penggunaannya memungkinkan uap pelarut panas dari cairan yang dipanaskan menjadi dingin dan menetes kembali, menghasilkan pengurangan kehilangan pelarut dan memperpanjang waktu untuk memanaskan larutan. 

24. Pipet Volume

alat alat laboratorium

Pipet Volume dirancang untuk mentransfer sejumlah larutan tertentu dengan sangat akurat. Pipet ini hanya dapat digunakan untuk mengalirkan volume cairan yang dikalibrasi. Pipet volume memiliki ujung yang sempit dan pemuaian seperti bohlam di tengahnya. 

25. Corong Buchner

alat alat laboratorium

Corong Buchner merupakan salah satu perangkat yang digunakan untuk filtrasi dengan bantuan tekanan. Vakum dalam labu di bawah filter memungkinkan tekanan atmosfer pada campuran cair/padat untuk memaksa cairan melewati kertas saring. Corong Buchner digunakan pada laboratorium untuk melakukan penyaringan cairan dengan bantuan vakum. Dalam kimia organik, corong ini digunakan untuk mengumpulkan senyawa rekristalisasi karena membantu menghilangkan uap air dari produk akhir. 

26. Gelas Arloji

alat alat laboratorium

Gelas arloji merupakan piring bundar untuk mengeringkan larutan dan melihat kristal dan residu yang terkumpul di bagian bawah. Beberapa larutan diteteskan ke dalam gelas arloji yang juga disebut piring evaporasi, dan air atau pelarut menguap dan meninggalkan apa yang tidak mudah menguap. Ini mungkin bahan yang ingin dikonsentrasikan atau diperiksa oleh ahli kimia. Selama penguapan pelarut (pelarut dapat berupa air), ahli kimia mengamati kemajuan konsentrasi padatan. Seringkali bahan yang berbeda berada dalam larutan pelarut sehingga informatif untuk melihat mana yang keluar lebih dulu atau apakah bahannya sama dan keluar sebagai kristal. 

27. Pengaduk Kaca Lab

alat alat laboratorium

Pengaduk kaca adalah salah satu alat alat laboratorium yang digunakan untuk mencampur bahan kimia dan cairan. Pengaduk kaca biasanya terbuat dari bahan kaca padat atau berongga berupa borosilikat (Pyrex) atau polipropilen. Fungsi utama dari pengaduk kaca adalah mengaduk larutan dengan tangan. Pengaduk kaca memiliki kegunaan lain di laboratorium, bagaimanapun, termasuk membantu untuk menuangkan cairan dari wadah, memecah emulsi dan mendorong kristalisasi.

28. Penjepit Tabung Lab

alat alat laboratorium

Penjepit tabung digunakan untuk menahan tabung laboratorium. Tabung reaksi adalah alat gelas laboratorium berbentuk tabung yang biasa digunakan untuk menampung, mencampur, atau memanaskan sejumlah kecil bahan kimia padat atau cair. Penjepit tabung berfungsi untuk memegang tabung reaksi ukuran apa pun. Dudukan tabung reaksi digunakan untuk menahan tabung reaksi saat masih panas dan tidak dapat disentuh.

29. Kawat Kasa

alat alat laboratorium

Kawat kasa adalah bagian penting dari peralatan pendukung di laboratorium karena barang pecah belah tidak dapat dipanaskan secara langsung dengan nyala api pembakar Bunsen, dan memerlukan penggunaan kawat kasa untuk meredakan panas, membantu melindungi barang pecah belah. Barang pecah belah harus beralas datar agar tetap berada di atas kawat kasa.

30. Piknometer

alat alat laboratorium

Piknometer digunakan untuk mengukur dan membandingkan densitas atau berat jenis cairan dan padatan, termasuk tanah. Piknometer memungkinkan pengukuran volume dan kepadatan benda padat dengan cara yang tidak merusak.

Informasi diatas merupakan beberapa dari sebagian besar alat alat laboratorium. untuk anda yang sedang mempelajari alat alat laboratorium, semoga informasi yang disediakan oleh sekilasinfo diatas dapat membantu anda.

 


Baca juga: