Mengenal Sejarah Kertas

sejarah kertas kuno

Kali ini Sekilas info akan membahas sejarah kertas. Sebelum penemuan kertas, orang-orang menulis pada tablet tanah liat, papirus, perkamen dan vellum. Di Mesopotamia kuno, Mesir dan Iran, karakter paku ditempatkan pada tablet tanah liat basah dengan stylus yang terbuat dari buluh.

tablet-rimush
tablet rimush

Perkamen dibuat dari kulit domba, anak sapi, atau kambing yang tidak dilarang, dan telah menjadi media penulisan selama lebih dari dua milenium. Vellum adalah kualitas perkamen yang lebih halus yang terbuat dari kulit binatang yang sangat muda, seperti domba dan anak sapi. Vellum digunakan untuk membuat gulungan, kodeks, dan buku.

Sejarah Kertas dari Peradaban Kuno

Bagaimana Sejarah kertas di mesir kuno? Kertas diproduksi dari empulur tanaman Cyperus papyrus, papirus digunakan di Mesir kuno dan daerah lain di sekitar Mediterania. Bukti awal papirus ditemukan pada tahun 2012 di Wadi al-Jarf, sebuah pelabuhan Mesir kuno yang terletak di pantai Laut Merah. Berasal dari 2.560 – 2.550 SM, gulungan papirus menggambarkan tahun-tahun terakhir bangunan Piramida Agung Giza.

Sebelum penemuan kertas, orang Cina menulis pada potongan bambu atau sutra, tetapi sutera itu mahal, dan bambu itu berat. Secara resmi, kertas ditemukan pada 105 M. oleh pejabat pengadilan Cina bernama Ts’ai Lun, tetapi pada 2006, sebuah fragmen dari peta kertas bertulisan karakter Cina dan berasal dari 200 SM. ditemukan di Fangmatan di timur laut Provinsi Gansu.

Apa yang telah dilakukan Lun adalah mencampur kulit pohon mulberry, rami, dan kain robek dengan air, tumbuk campuran itu menjadi bubur, tekan cairannya, dan gantung lembar yang dihasilkan agar kering di bawah sinar matahari.

Kata “kertas” berasal dari kata “papirus”, bahasa Yunani Kuno untuk tanaman papirus Cyperus, dan kertas dengan cepat diadopsi oleh orang Cina. Kemudian menyebar melalui Jalur Sutra ke bagian lain dunia.

baca juga : 10 tempat wisata di kawasan Kaliurang 

Penggunaan Lain untuk Kertas

Mengenal Sejarah Kertas 1Orang Cina menggunakan kertas untuk melapisi dan membungkus, dan mulai sekitar akhir abad ke-6, mereka menggunakannya sebagai kertas toilet. Pada 589 A.D., sarjana Cina Yan Zhitui menulis: “Makalah yang memuat kutipan atau komentar dari Lima Klasik atau nama-nama orang bijak, saya tidak berani menggunakan untuk keperluan toilet.”

Selama dinasti Tang (618–907), kertas digunakan untuk membuat kantong teh, dan selama dinasti Song (960-1279), pemerintah Cina menghasilkan uang kertas pertama yang dikenal di dunia, atau uang kertas. Sekitar 600 M, Cina menciptakan cetakan balok kayu, dan pada 740 M, koran cetak pertama terlihat di Cina. Selama dinasti Tang (618–907), Cina adalah pemimpin dunia dalam produksi buku.

Pembuatan kertas kemudian pindah ke Korea, di mana produksi kertas dicatat pada awal abad ke-6 M. Orang-orang Korea membuat bubur kertas yang terdiri dari serat rami, rotan, murbei, bambu, jerami padi, dan rumput laut.

Pada sekitar 610 M, seorang bhikkhu Korea membawa pembuatan kertas ke Jepang, dan di lokasi-lokasi di sepanjang Jalan Sutra, ditemukan kertas yang berasal dari abad ke-2 M. Pembuatan kertas mencapai Tibet sekitar 650 M, dan India setelah 645 M.

Orang Cina sangat menjaga rahasia pembuatan kertas, dan mereka berusaha menghilangkan pusat pembuatan kertas Asia lainnya untuk menciptakan monopoli. Tetapi, pada 751 M, tentara Cina dikalahkan oleh orang Turki Ottoman pada Pertempuran Talas, dan beberapa pembuat kertas ditangkap dan dibawa ke Samarkand.

 

Seorang tahanan akan dibebaskan jika dia bisa mengajar sepuluh Muslim pengetahuan yang berharga

Orang-orang Arab belajar pembuatan kertas dari tahanan Cina mereka, dan pada 793 M, industri pembuatan kertas pertama kali muncul di Baghdad. Orang-orang Arab juga berusaha merahasiakan proses pembuatan kertas, dan orang-orang Eropa tidak belajar membuat kertas sampai beberapa abad kemudian.

Selama abad ke-8 di Samarkand, umat Islam menciptakan pabrik bubur kertas bertenaga air, dan mereka mulai mengikat buku-buku menggunakan benang sutra dan menutupinya dengan papan tempel berlapis kulit. Pada abad ke-12, sebuah jalan di Marrakech, Maroko dinamai “Kutubiyyin” atau “penjual buku jalanan” karena memuat lebih dari 100 toko buku. sejarah kertas di arab sangat tidak bisa dipisahkan oleh kemajuan umat islam saat itu.

baca juga : Mengenal Sejarah Parfum

Sejarah Pembuatan kertas di Eropa

Berkat perang salib, Spanyol belajar membuat kertas sekitar tahun 1150 M, menjadikannya industri kertas pertama di Eropa. Orang Spanyol menyempurnakan prosesnya, menciptakan pabrik kertas yang menggunakan kincir air. Dokumen kertas tertua yang diketahui di Eropa adalah Mozalab Missal of Silo, berasal dari abad ke-11.

Prancis memiliki pabrik kertas pada tahun 1190 M, dan pada tahun 1276, Italia memiliki dua pabrik kertas. Pabrik kertas pertama di Inggris diciptakan oleh John Tate sekitar tahun 1490 M di dekat kota Hertford. Pada 1453 A.D., Johannes Gutenberg menemukan mesin cetak.

Mengenal Sejarah Kertas 2Sejarah Pembuatan kertas di Amerika

Di Amerika, pada abad ke-5, bangsa Maya menggunakan bahan yang mirip dengan kertas yang disebut amate. Terbuat dari kulit pohon, contoh amate yang paling awal ditemukan di Huitzilapa dekat Kota Magdalena, Jalisco, Meksiko, berasal dari 75 SM. Pembuatan kertas Eropa menyebar ke Amerika, pertama di Meksiko pada 1575, dan kemudian di Philadelphia pada 1690.

Pada tahun 1830-an dan 1840-an, dua pria di dua benua yang berbeda berangkat untuk membuat kertas dari kayu. Friedrich Gottlob Keller dari Jerman dan Charles Fenerty dari Kanada mencari kayu pulp, dan pada tahun 1844, mereka mengumumkan bahwa mereka telah menemukan sebuah mesin yang mengekstraksi serat dari kayu dan membuat kertas dari mereka. Fenerty juga memutihkan bubur kertas, membuat kertas putih. Pada akhir abad ke-19, hampir semua printer di dunia barat menggunakan kayu sebagai pengganti kain untuk membuat kertas.

baca juga mengenal sejarah bolpoin

Kertas, Pena dan Tinta

Kertas baru, bersama dengan penemuan pulpen, pensil yang diproduksi secara massal, dan mesin cetak rotari yang digerakkan oleh uap menyebabkan transformasi besar dalam kehidupan abad ke-19. Mereka mengizinkan penerbitan buku, buku sekolah, dan koran.

Saat ini, kertas dibuat dari pohon yang ditanam khusus untuk tujuan itu, dan dari kertas daur ulang. Kertas daur ulang digunakan di koran, kertas notebook, tas belanjaan, kotak bergelombang, amplop, majalah, dan karton.

Pabrik kertas juga menggunakan serpihan kayu dan sisa serbuk kayu dari proses industri. Di AS saat ini, lebih dari 36 persen serat yang digunakan untuk membuat produk kertas baru berasal dari sumber daur ulang.

Demikian artikel Mengenal Sejarah Kertas dari sekilasinfo. terimakasih telah menyimak.

——–
———

Sumberhttps://interestingengineering.com/the-long-and-complex-history-of-paper

Posts created 12

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Pos Terkait

Mulai mengetik pencarian Anda diatas dan tekan enter untuk mencari. Tekan ESC untuk batal.

kembali ke Atas