Kontras adalah salah satu prinsip utama seni yang ditentukan oleh sejarawan dan kritikus seni. Ini adalah strategi yang digunakan oleh seorang seniman untuk memecah sebuah karya seni, dan mengubah atau bahkan menghancurkan kesatuannya dengan memasukkan variasi. Dalam banyak hal, kontras adalah kebalikan dari elemen kesatuan, dalam arti ia menarik perhatian pemirsa dengan kekuatan semata perbedaannya.

Sejarawan dan kritikus seni secara teratur memasukkan kontras sebagai prinsip utama seni, meskipun seringkali dengan sejumlah cara berbeda. Kontras dikenal dengan berbagai istilah, seperti variasi atau variasi, perbedaan, ketidakrataan, individualitas, dan kebaruan.

Kontras Dipasangkan dengan kesatuan

Kontras dapat berupa masalah mengatur elemen-elemen yang berlawanan (terang versus gelap, kasar versus halus, besar versus kecil) dalam karya seorang seniman, ketika artis bekerja secara khusus untuk menggemakan dan mengulangi berbagai tingkat kesatuan. Dalam karya seni semacam itu, warna-warna kontras dapat dipasangkan yang bertolak belakang: dalam sebuah karya yang sepenuhnya menyatukan warna-warna tersebut akan saling melengkapi. Ketika artis menggunakan bentuk pasangan kontras seperti dua lingkaran dengan ukuran berbeda, atau segitiga dan bintang dengan ukuran yang sama, kontras dapat dilihat sebagai berlawanan tetapi berpasangan dengan elemen kesatuan.

Salah satu contoh dari jenis kontras yang bekerja dengan tangan dan tangan dengan kesatuanadalah bahwa dari pakaian wanita klasik dari Coco Chanel. Chanel memasangkan satu kesatuan warna kontras — terutama tetapi tidak eksklusif kulit hitam dan putih — dan persegi panjang dan bujur sangkar sebagai kontras dengan keseluruhan warna dan bentuk lembut wanita yang disatukan.

Antagonisme Warna dan Bentuk

Kontras juga bisa menjadi warna dan bentuk antagonis: Pelukis Renaissance seperti Rembrandt dan Caravaggio menggunakan teknik kontras yang dikenal sebagai chiaroscuro. Seniman-seniman ini menempatkan subjek mereka di ruangan yang gelap, tetapi memilihnya dengan satu kolam cahaya yang kontras. Dalam jenis penggunaan ini, kontras tidak mengekspresikan gagasan paralel, tetapi sebaliknya, mengesampingkan subjek sebagai unik atau signifikan atau bahkan disucikan dibandingkan dengan latar belakangnya.

Dalam pengertian Gestalt, kontras adalah penggerak gairah, atau penghasil emosi atau -penyesalan. Area kontras dalam seni dapat memiliki konten informasi yang tinggi, dan mengekspresikan kompleksitas, ambiguitas, ketegangan, dan variabilitas. Ketika bentuk-bentuk yang berlawanan diatur bersebelahan, pemirsa sering langsung tertarik pada polaritas gambar. Apa yang ingin disampaikan oleh artis dengan perbedaannya?

Kontras Terukur atau Terkendali

Kontras dapat diukur, atau dikendalikan: variasi ekstrem dapat membuat sepotong menjadi kekacauan yang tidak dapat dipahami kacau, kebalikan dari kesatuan. Tapi terkadang itu berhasil. Pertimbangkan kanvas Jackson Pollack, yang sangat kacau dan diletakkan dalam garis-garis yang kontras dan gumpalan warna, tetapi efek akhirnya adalah komposisi yang ritmis dan disatukan dalam semua ragamnya.

Jadi, pada dasarnya, kesatuan dan kontras adalah dua ujung skala. Efek keseluruhan dari komposisi yang terletak di dekat variasi / kontras akan digambarkan sebagai “menarik,” “menarik,” dan “unik.”

Sources